People Innovation Excellence
 

4 Cara Mendemokratisasikan Analisis dan Ilmu Data untuk Continuous Intelligence

Pada bisnis digital saat ini, mendapatkan data adalah salah satu tindakan paling kritis yang dapat diambil. Namun, data dapat menjadi tidak berguna kecuali bisnis tersebut memanfaatkannya untuk mencapai wawasan yang dapat dikembangkan.

Menurut Gartner, continuous intelligence didefinisikan sebagai “pola desain di mana real-time analytics diintegrasikan ke dalam operasi bisnis, memproses data terkini dan historis untuk menentukan tindakan sebagai respons terhadap momen bisnis dan peristiwa lainnya.” Dengan continuous intelligence, perusahaan dapat menginformasikan setiap keputusan, memastikan hasil yang optimal, membimbing setiap interaksi, dan mendorong setiap proses bisnis digital sebuah perusahaan. Bahkan, pada tahun 2022, lebih dari setengah sistem bisnis utama baru akan menggabungkan continuous intelligence yang menggunakan data real-time untuk meningkatkan keputusan.

Seperti yang ditunjukkan oleh Gartner, continuous intelligence akan menjadi salah satu dari 10 data teratas dan tren analitik untuk tahun 2020. continuous intelligence terdiri dari dua elemen penting: analitik dan ilmu data, dan kesadaran situasional. Tetapi, untuk membuka potensi penuh dari elemen-elemen ini, perusahaan harus mendemokratisasi mereka.

Infus AI dan otomatisasi dalam analitik dan ilmu data mendemokratisasikan teknologi ini, memberi lebih banyak pengguna di seluruh organisasi akses yang lebih cepat ke intelijen yang lebih dalam dan dapat ditindaklanjuti. Inovasi-inovasi ini memberdayakan pengguna bisnis, analis data, dan ilmuwan data, untuk memiliki kemampuan terbaik untuk peran mereka namun bekerja secara kolaboratif untuk menyediakan continuous intelligence untuk bisnis di seluruh strategis melalui kasus penggunaan operasional.

Berikut adalah empat cara untuk mendemokratisasikan analitik dan ilmu data (atau dikenal sebagai augmented intelligence menurut Gartner) untuk continuous intelligence:

  1. Search-Driven Analytics

Teknologi yang membantu perusahaan memperoleh wawasan dan informasi dari data pencarian yang mereka miliki. Antarmuka bahasa alami untuk mempercepat menemukan dan menyampaikan wawasan.

  1. AI-Powered Insights

Cabang ilmu komputer yang mencoba mengajarkan komputer untuk berpikir, belajar, dan melakukan tugas-tugas seperti manusia. Alih-alih hanya diberi kode untuk melakukan pekerjaan tertentu, peralatan elektronik berdaya tinggi dimuat dengan kekuatan AI, yang tidak hanya menginstruksikannya untuk melakukan pekerjaan tertentu, tetapi sebenarnya memprogramnya sedemikian rupa sehingga ia belajar dan beradaptasi dengan perilaku pengguna dan pola Pembelajaran mesin untuk mempercepat persiapan data, penemuan wawasan, analisis, dan pengiriman wawasan.

  1. Embedded Data Science

Data Scientists hampir seluruhnya tertanam dalam satu tim tertentu dan fokus pada pemecahan masalah untuk tim itu. Tim ditugaskan untuk satu produk atau fungsi tertentu di dalam perusahaan dan mendefinisikan dan menjawab pertanyaan untuk produk atau fungsi itu Menggunakan ilmu data dengan kesederhanaan pengguna dasbor analitik untuk kasus penggunaan bernilai tinggi.

  1. Streaming Analytics & Data Science

Kemampuan untuk secara konstan menghitung analisis statistik saat bergerak dalam aliran data. Streaming Analytics memungkinkan manajemen, pemantauan, dan analisis real-time dari data streaming langsung. Menerapkan analitik dan ilmu data pada streaming data pada saat-saat bisnis yang kritis.

Reference:

https://www.tibco.com/blog/2019/11/11/4-ways-to-democratize-analytics-and-data-science-for-continuous-intelligence/

https://www.slideshare.net/ryanorban/bridging-the-gap-between-data-science-engineer-building-highperformance-teams/17-Embedded_Data_Scientists_are_almost

https://www.dataversity.net/streaming-analytics-101/

https://www.scienceabc.com/innovation/ai-camera-what-is-an-ai-powered-camera-and-what-does-it-do.html


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close