People Innovation Excellence
 

3 Faktor Pendorong Kehadiran IOT Di ASEAN

Tidak Dipungkiri, didalam Era Modern ini perkembangan teknologi dan informasi sangat amat pesat. Pertumbuhan ekonomi juga terpengaruh positive oleh hadirnya teknologi yang membantu untuk memperbaiki segala problema kehidupan. Dikutip dari Portal Digital CNN Indonesia, bahwa perusahaan PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) telah membangun Laboratorium Pertama DI Indonesia. Lab yang disebut X-Camp ini di gunakan untuk menciptakan Produk Maupun Solusi IoT untuk ide-ide yang datang dari internal XL Axiata dan ketika ada kebutuhan calon pelanggan. Hal ini dibutuhkan karena kebutuhan IoT untuk bisnis pelanggan berbeda-beda. Oleh karena itu, kami sebagai penulis artikel ini ingin memberikan klasifikasi, 3 faktor pendorong yang mengakibatkan Kehadiran dan Keberlangsungan IoT di Negara-Negara Asia Tenggara.

  1. Rapid Urbanization

Meningkatnya urbanisasi dan kemakmuran akan menuntut investasi infrastruktur senilai US $ 7 triliun, termasuk dalam teknologi terkait IoT, suatu konvergensi faktor yang membuat SEA kondusif bagi internet untuk hal-hal untuk berkembang.

dengan lebih dari 90 juta orang akan pindah ke daerah perkotaan pada tahun 2030; suatu pergeseran yang akan mendukung pertumbuhan “kelas konsumsi”, yang akan berlipat ganda menjadi 163 juta rumah tangga pada tahun 2030.

  1. Technology and Device proliferation

SEA bisa dibilang memiliki potensi paling besar untuk penerapannya. Wilayah ini memiliki 744 juta koneksi seluler, dengan penetrasi 119%, menurut perkiraan 2015 oleh WeAreSocial. Sementara itu, PWC memperkirakan Indonesia, Filipina dan Vietnam masing-masing memiliki lebih dari 100 juta pelanggan seluler, sementara compound annual growth rate (CAGR) pelanggan 3G di Thailand diperkirakan akan tumbuh 35% dalam lima tahun ke depan, menjadi 19 juta. Negara-negara SEA adalah salah satu yang paling cepat berkembang di APAC berdasarkan pada tele-density dan penetrasi smartphone – mereka siap untuk mempercepat permintaan akan inovasi.

  1. Growth in Manufacturing of ’Things’

Meningkatnya proliferasi perangkat, dan meningkatnya teknologi di mana-mana telah mendorong permintaan konsumen akan ‘barang’ – yang pada gilirannya menciptakan ledakan bagi produsen. Berbeda dengan dunia barat yang telah melihat tiga revolusi industri, SEA telah melompat pada Industri 4.0 – didorong oleh manufaktur yang terhubung secara digital. Sementara Industri 4.0 adalah istilah yang diciptakan di Jerman, industri ini memiliki potensi untuk aplikasi dan penciptaan nilai dalam ekonomi SEA.

menurut Economist Intelligence Unit, tenaga kerja murah adalah daya tarik stereotip dari kawasan ini, produsen di SEA menilai kesepuluh ini di antara alasan untuk memproduksi secara lokal; alasan utama adalah kesempatan yang berkembang untuk memenuhi kelas menengah LAUT. Mereka membangun dunia yang saling terhubung untuk konsumen dan bisnis, melayani beragam kebutuhan teknologinya.

References :

https://www.cnnindonesia.com/teknologi/20181113142220-185-346197/lab-iot-pertama-berdiri-di-asia-tenggara

https://swa.co.id/swa/business-strategy/tips-memamfaatkan-momentum-iot


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close