People Innovation Excellence
 

Why Outsystems?

Membangun aplikasi seluler menghadirkan banyak tantangan bagi pengembang yang lebih nyaman dengan aplikasi perusahaan yang lebih tradisional – terutama mengingat kurangnya pengembang seluler yang cerdas. Untuk mengatasi masalah ini, beberapa vendor telah meluncurkan platform low code untuk menyederhanakan dan mempercepat pengembangan aplikasi seluler.

Apa itu low-code platform?  Low-code platform adalah cara utuk merancang dan mengembangkan perangkat lunak dengan cepat dengan meminimalisir hand-coding. Low-code sering disebut se3bagai platform pengembangan aplikasi yang cepat karena melewatkan proses implementasi ulang dan langsung menuju ke proses unik dalam pembuatan sistem.

Platform OutSystems adalah platform berproduktivitas tinggi sebagai layanan atau Platform as a service (PaaS) yang dimaksudkan untuk mengembangkan dan memberikan aplikasi web dan seluler perusahaan, yang berjalan di cloud, di tempat atau di lingkungan hybrid. Mobile telah mengubah segalanya tentang IT. Bukan hanya sebuah hype; melainkan fakta. Dengan perkembangan pada Generasi X dan Generasi Millenial, ponsel menyebar dan jika bisnis ingin mempertahankan dan tidak kehilangan pasar, mereka perlu mengatasi dua poin tekanan IT utama ini:

1.       Transformasi Digital

Perangkat seperti smartphone, tablet, perangkat yang dapat dipakai dan sensor dengan antarmuka pengguna yang berbeda telah mengubah cara pelanggan, mitra, dan karyawan terlibat dengan perusahaan. Organisasi perlu mengubah diri mereka menjadi perusahaan digital yang gesit jika mereka ingin menarik dan mempertahankan pelanggan dan pengguna. Aplikasi diperlukan untuk mengaktifkan keterlibatan digital tanpa cacat pada semua jenis perangkat atau antarmuka. Pengguna akhir kemudian dapat meneliti, berinteraksi, memesan dan mendapatkan bantuan dengan cara apa pun yang mereka miliki. Dengan mengaktifkan keterlibatan serbaguna ini, perusahaan mempercepat orientasi pelanggan, memperluas daya tarik pelanggan baru dan meningkatkan loyalitas pelanggan.

Pengembangan aplikasi tradisional tidak memungkinkan aplikasi dibuat sekali dan kemudian digunakan di semua perangkat. Namun, perkembangan ini sangat penting dengan meluasnya ponsel. Sekarang ada dua generasi pengguna dan konsumen yang mobile-nya adalah cara mereka bekerja, terlibat, bermain — dan bahkan hidup. Dan karena ini, mereka mengharapkan semua aplikasi yang mereka gunakan untuk:·

  • Memiliki pengalaman pengguna yang luar biasa.·
  • Ubah dengan mulus sehingga mereka tidak melihat.·
  • Mudah digunakan seperti Facebook atau Twitter.

Perusahaan telah mencoba menambahkan pengembang, mempelajari lebih banyak bahasa, mengikat kelompok pengembangan dan operasi bersama, dan mengotomatiskan proses pengembangan dan pengiriman. Namun, tidak ada yang dapat menyelesaikan permintaan untuk aplikasi seluler dan aplikasi web yang berperilaku seperti aplikasi seluler.

 2.       Pengiriman lebih cepat dan mengubah siklus

Pelanggan sekarang ingin aplikasi dikirimkan dalam jangka waktu yang sangat singkat. Generasi milenial mulai bergerak dalam bisnis dan perusahaan mereka. Mereka menolak untuk menunggu dua tahun agar proyek selesai, yaitu berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membangun aplikasi dengan teknologi tradisional seperti Java atau .NET. Mereka ingin aplikasi baru selesai dalam waktu kurang dari 20 minggu dan perubahan dilakukan hampir secara instan. Mereka tahu itu bisa dilakukan karena pada 2012, Amazon menyebarkan kode baru setiap 11 detik dan mencatat maksimum 1.079 penyebaran dalam satu jam. Akibatnya, organisasi dan industri TI mencari cara untuk memenuhi permintaan siklus pengiriman yang jauh lebih singkat ini.

Perspektif baru tentang TI, yang oleh Gartner disebut “IT bimodal,” menunjukkan bahwa organisasi TI harus beroperasi sebagai dua mode terpisah, tradisional (mode 1) dan gesit (mode 2). Dalam struktur bimodal, aplikasi mode 1 lebih statis. Ketika diubah, mereka mengikuti metode modifikasi yang lebih tradisional. Persyaratan aplikasi Mode 2 disesuaikan dengan model pengembangan yang lebih gesit dan berulang dengan alat dan konsep inovatif baru.

 Perusahaan konsultan besar menciptakan praktik digital baru berdasarkan perspektif IT bimodal. Praktik-praktik ini fokus pada membantu perusahaan mendesain ulang pengalaman digital dari front-end ke back-end. Bahkan, mereka telah memperoleh agensi desain untuk mempercepat perolehan keterampilan pengalaman pengguna. Namun, mereka juga melakukan investasi dalam melatih karyawan mereka dengan teknologi seperti Angular JS dan Node JS.

Biasanya, mereka mengikuti pendekatan open source menggunakan teknologi seperti Angular JS, Node JS, Mongo DB dan REST untuk mengembangkan solusi perusahaan penuh yang menawarkan pengalaman pengguna yang luar biasa. Ini dapat mengurangi pengiriman versi pertama ke target 20 minggu. Namun, ini membutuhkan pengembang yang sangat baik dengan skillset besar.

Pertanyaan tentang IT bimodal sangat banyak. Bagaimana pelanggan mempertahankan aplikasi ketika konsultan pergi? Apakah mereka memiliki orang-orang dengan keterampilan untuk mengubah aplikasi?

Contoh sederhana adalah perusahaan yang memiliki 20 hingga 50 aplikasi untuk dipelihara. Aplikasi ini harus mendukung empat platform dan tiga faktor bentuk yang berbeda. Situasi ini dan banyaknya silo dan keterampilan yang dibutuhkan untuk memelihara aplikasi ini diperparah oleh perangkat seluler. Seluler membutuhkan perubahan yang berkelanjutan dan pengiriman yang lebih cepat dan lebih cepat. Bukan hal yang aneh bagi bisnis untuk meminta perubahan dilakukan dalam beberapa jam.

Semua ini membutuhkan seperangkat keterampilan yang unik, dan perusahaan kesulitan menemukan pengembang ini. Ketika mereka melakukannya, mereka segera menemukan bahwa pengembang seperti itu dalam permintaan tinggi dan cenderung pergi.

Jadi, bimodal TI membuka pengembangan dari sistem back-end yang tradisional; namun, tanpa perawatan bisa sulit untuk bertahan. Namun, ini bisa dilakukan dengan platform yang memungkinkan mode 1 dan mode 2 tanpa perlu berpindah antar platform. Di situlah OutSystems masuk.

Inti dari platform OutSystems adalah pengiriman aplikasi dengan kode rendah, tetapi ada jauh lebih banyak dari itu. Tujuannya adalah untuk mengurangi biaya dan risiko dengan memungkinkan pengiriman terus menerus tanpa istirahat dalam siklus hidup dengan menyediakan:

  • Produktivitas cepat: Anda membuat aplikasi dan berintegrasi dalam minggu, bukan bulan.
  • Kecepatan dan kode: Ekstensibilitas, dapatkan efisiensi, dan kecepatan pengembangan dengan model visual sambil mempertahankan fleksibilitas lengkap untuk mengintegrasikan kode kustom.
  • Pengembangan multi-saluran: Pengembang menggunakan pemodelan visual untuk mengembangkan aplikasi yang dapat berjalan pada perangkat atau platform apa pun. Risiko, waktu pengembangan, dan biaya berkurang secara signifikan dengan penerapan otomatis yang bebas kesalahan.
  • Platform terbuka: Lindungi investasi dalam sistem back-end yang besar dengan mengintegrasikan dengan sistem catatan dan / atau sumber data yang ada
  • Platform kelas perusahaan: Membangun dan mengelola portofolio aplikasi yang sangat besar yang dibuat oleh tim pengembang semudah dan secepat satu aplikasi.
  • Mengurangi biaya: Mengurangi biaya pemeliharaan aplikasi hingga sebagian kecil dengan manajemen ketergantungan otomatis dan manajemen siklus hidup aplikasi holistik (ALM).
  • Tanpa kunci: Tidak diperlukan penerjemah runtime atau engine untuk mengaktifkan aplikasi OutSystems. Kami menghasilkan aplikasi dengan arsitektur standar.

Sumber:

https://www.outsystems.com/blog/what-is-low-code.html

https://www.forbes.com/sites/jasonbloomberg/2016/10/09/outsystems-10-sets-high-bar-for-low-code-mobile-app-development/#16505b076500

https://itnext.io/can-you-write-an-outsystems-article-tonight-2c498caaec41

https://success.outsystems.com/Evaluation/Why_OutSystems/01_OutSystems_was_designed_to_address_two_major_IT_pressure_points

https://success.outsystems.com/Evaluation/Why_OutSystems/02_How_does_OutSystems_solve_the_problems_of_app_delivery

 


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close