People Innovation Excellence
 

UMBRELLA BRANDING

UMBRELLA BRANDING

Saat ini banyak perusahaan yang melakukan ekspansi pasar dengan membuat produk yang berbeda dengan individual brand atau masih menggunakan parent brand yang telah ada sebelumnya. Misalnya yang menggunakan parent brand seperti merek Hemaviton, di benak masyarakat telah mengenal Hemaviton sebagai minuman berenergi, akan tetapi Hemaviton memperkenalkan produk lainnya, seperti Hemaviton Skin Nutrient, Hemaviton Jreng, Hemaviton C1000, dll. Sedangkan contoh individual brand adalah seperti Coca Cola, yang cukup banyak memiliki produk tetapi dengan nama merek yang berbeda-beda juga. Coca cola lebih dikenal dengan minuman bersoda, Minute Maid merupakan minuman segar rasa jeruk, dan Sprite adalah minuman penyegar yang bersoda dan bercita rasa lime, dll.

Untuk kasus seperti Hemaviton, dia menerapkan sistem Umbrella Branding dimana setiap produknya menggunakan kata depan “Hemaviton” karena sudah lebih dikenal masyarakat Indoensia sehingga lebih mudah untuk memasarkan produk lainnya. Pengertian istilah Umbrella Branding adalah sebuah praktik pemasaran di mana satu nama merek digunakan untuk penjualan dua atau lebih produk terkait. Hal ini umumnya digunakan oleh perusahaan dengan nilai merek positif (nilai merek di pasar tertentu). Semua produk menggunakan alat identifikasi yang sama dan tidak memiliki nama atau simbol merek tambahan, dll.

Umbrella Branding digunakan untuk memberikan keseragaman ke lini produk tertentu dengan mengelompokkan mereka di bawah satu nama merek, membuatnya lebih mudah diidentifikasi dan dengan demikian meningkatkan daya jual mereka. Dari semua produk di bawah payung perusahaan yang sama, akan diharapkan juga, kualitas yang seragam dan pengalaman pengguna yang memuaskan. Faktor-faktor yang dapat menentukan dampak dari Umbrella Branding meliputi:

  • Tingkat kesepakatan antara produk yang termasuk dalam payung perusahaan (misalnya, apakah produk dapat bertindak sebagai pengganti satu sama lain).
  • Nilai merek suatu perusahaan (misalnya apakah merek tersebut dikenal di pasar produk).

Berikut ini adalah beberapa keuntungan bagi perusahaan yang menerapkan Umbrella Branding untuk merek produknya :

  1. Melalui Umbrella Branding, merek tersebut sudah memiliki reputasi di pasar, konsumen cukup akrab dengan merek itu dan dapat dijamin kualitasnya. Hal ini memudahkan organisasi untuk meluncurkan produk baru dan mendapatkan manfaat karena upaya pemasaran sebelumnya. Ini berarti bahwa produk baru memiliki akses lebih mudah ke pasar.
  2. Karena semua produk di bawah Umbrella Branding saling bergantung satu sama lain, maka keberhasilan satu produk memberi dorongan pada produk lain. Misalnya sebuah organisasi memiliki Umbrella Branding yang menjual bubuk cuci pakaian, sabun cuci, dan produk perawatan laundry. Jika sabun pencuci yang mereka menghasilkan ulasan yang baik, konsumen akan lebih tertarik mencoba produk lain dari organisasi itu dengan Umbrella Branding yang sama.
  3. Sebuah organisasi dapat alih-alih berinvestasi dalam berbagai kampanye untuk produk yang berbeda dan dapat memfokuskan seluruh energi maupun sumber dayanya untuk mempromosikan satu merek. Ini menghemat waktu dan uang dan juga meningkatkan efisiensi mereka.
  4. Jika sebuah organisasi memiliki jumlah uang yang cukup dan ingin mempromosikan satu produk, mereka dapat melakukannya karena nama Umbrella Branding memungkinkannya untuk tetap fleksibel untuk melakukan berbagai kampanye kecil untuk produknya. Contoh: jika sebuah organisasi memiliki 5 produk di bawah satu nama merek, secara sah dapat mempromosikan nama Umbrella Brandingnya dan mengiklankan produknya pada saat yang bersamaan.
  5. Nama merek yang sudah mapan memberikan posisi yang mudah ke produk di pasar yang sangat kompetitif. Produk baru mudah dikenali oleh konsumen, dan produk memiliki pengaturan pasar.
  6. Ingatan pelanggan adalah bantuan yang sangat membantu dalam hal perencanaan kebijakan pemasaran apa pun. Misalkan sebuah perusahaan telah meluncurkan 10 produk baru dengan nama merek yang berbeda, akan sangat sulit bagi konsumen untuk mengingat setiap dan setiap nama produk. Memperkenalkan produk di bawah satu merek akan membantu konsumen untuk mengingat produk tersebut.
  7. Skala ekonomi dapat dicapai, karena perusahaan dapat memperoleh manfaat dari mempromosikan satu nama merek. Hal ini menghemat biaya untuk iklan, paten, promosi, dll.

Suatu organisasi tidak dapat memberikan kualitas yang sama untuk semua produknya. Jadi, ada peluang di mana kualitas produk tertentu dapat berfluktuasi. Organisasi yang berfokus pada satu produk, terkadang dapat mengabaikan yang lain. Berikut ini adalah beberapa kelemahan menggunakan Umbrella Branding, adalah sebagai berikut :

  1. Umbrella Branding tergantung juga pada seberapa kuat nama merek saat ini di pasar. Jika tidak terlalu bagus, maka tentu saja, strategi ini tidak akan bermanfaat bagi produk-produk lain perusahaan itu.
  2. Umbrella Branding bekerja untuk produk yang memiliki koneksi logis. Misalnya, Starbucks berencana untuk membuat camilan atau minuman yang terkait dengan kopi, ini masuk akal, tetapi di sisi lain, itu tidak akan terdengar jika mereka berencana untuk menjual desktop, laptop, dan tablet. Hal ini dikarenakan Starbucks dikenal sebagai industri yang terkait dengan kopi.
  3. Jika ada merek di dalam Umbrella Branding memiliki kualitas buruk atau dibawah rata-rata. Maka, calon konsumen mungkin akan berhenti membeli produk atau merek itu.
  4. Ketika organisasi memperluas produknya hingga bawah lini produk, kanibalisasi dapat terjadi, yang dapat mempengaruhi penjualan produk lain di pasar, yang membatasi investasi dalam penciptaan produk.

Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close