People Innovation Excellence
 

Channel Power of Distribution

Pengertian Channel Power

Kemampuan perusahaan/produsen untuk mengubah/mengontrol perilaku anggota saluran sehingga anggota saluran dapat bertindak sesuai dengan harapan.

Channel power bertujuan untuk membantu memotivasi anggota saluran (perantara) untuk mencapai kinerja puncak. Jenis-jenis channel power yang dapat digunakan oleh perusahaan/produsen untuk mengontrol Channel adalah:

  1. Legitimate Power

Kekuasaan yang sah juga dikenal sebagai kekuatan posisional. Ini berasal dari posisi seseorang memegang dalam hierarki organisasi yang tinggi dan deskripsi pekerjaan, misalnya pekerja junior perlu untuk melapor ke manajer dan manajer memiliki kekuatan untuk menugaskan junior mereka. Kekuasaan posisional harus dilaksanakan secara efektif, orang yang memanfaatkannya harus dianggap telah mendapatkannya sah. Contoh kekuasaan yang sah adalah yang dipegang oleh CEO perusahaan.

  1. Expert Power

Pengetahuan adalah kekuatan. Seorang ahli memiliki pengetahuan atau keahlian dalam bidang tertentu. Orang-orang seperti sangat dihargai oleh organisasi untuk memecahkan masalah keterampilan mereka. Orang-orang yang memiliki kekuasaan ahli dapat melakukan tugas-tugas penting dan karena itu dianggap sangat diperlukan. Pendapat, ide dan keputusan orang dengan kekuatan ahli akan dianggap tinggi oleh karyawan lain dan karenanya sangat mempengaruhi tindakan mereka. Kepemilikan kekuasaan ahli biasanya batu loncatan untuk sumber daya seperti tenaga sah. Misalnya, orang yang memegang kekuasaan ahli dapat dipromosikan ke manajemen senior, sehingga memberinya kekuatan yang sah.

  1. Referent Power

Kekuatan referen berasal dari hubungan interpersonal bahwa seseorang memupuk hubungan dengan orang lain dalam organisasi. Orang memiliki kekuatan referensi ketika orang lain menghormati dan sama seperti mereka. kekuatan referen muncul dari karisma, sebagai orang yang karismatik mempengaruhi orang lain melalui kekaguman, rasa hormat dan kepercayaan orang lain memiliki untuknya. Kekuatan referen juga berasal dari hubungan pribadi bahwa seseorang memiliki dengan orang-orang penting dalam hirarki organisasi, seperti CEO. Ini persepsi hubungan pribadi bahwa dia telah yang menghasilkan kekuatannya atas orang lain.

  1. Coercive Power

Kekuasaan koersif berasal dari kemampuan seseorang untuk mempengaruhi orang lain melalui ancaman, hukuman atau sanksi. Seorang anggota staf junior dapat bekerja terlambat untuk memenuhi tenggat waktu yang telah diberikan. Untuk menghindari tindakan tersebut, kekuasaan koersif ini dimiliki oleh atasannya untuk menghukum, atau menegur karyawan lain. Kekuasaan koersif membantu mengontrol perilaku karyawan dengan memastikan bahwa mereka mematuhi kebijakan dan norma-norma organisasi.

  1. Reward Power

Kekuatan Reward muncul dari kemampuan seseorang untuk mempengaruhi alokasi insentif dalam suatu organisasi. Insentif ini termasuk kenaikan gaji, penilaian positif dan promosi. Dalam sebuah organisasi, orang-orang yang memegang kekuasaan reward cenderung mempengaruhi tindakan karyawan lainnya. kekuatan reward, jika digunakan dengan baik, sangat memotivasi karyawan. Tetapi jika itu diterapkan melalui kasih, penghargaan listrik dapat sangat menurunkan moral karyawan dan mengurangi output mereka.

Selain untuk terdapat cara lainnya untuk mendapatkan bukti apakah Channel telah melakukan tugasnya dengan benar /tidak yakni dengan Mystery shopper. Salah satu cara yang dapat digunakan perusahaan/produsen untuk mengetahui apakah anggota saluran bertindak sesuai dengan harapan atau tidak. Ada pihak yang seolah-olah menjadi pembeli untuk menilai kinerja dari pihak Channel.

Sumber : Coughlan, A., Anderson, E., Stern, L. W., & El-Ansary, A. (2006). Marketing Channels. New Jersey: Pearson.


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close