People Innovation Excellence
 

6 Managerial Leadership Styles

Dalam melaksanakan suatu perkerjaan, tim membutuhkan seorang pemimpin yang dapat mengakomodasi kebutuhan dari setiap anggota. Setiap orang memiliki dasar kepemimpinan masing-masing dan gaya yang berbeda-beda satu pemimpin dengan yang lainya. Tetapi ada kalanya seorang pemimpin harus mengubah gaya kepemimpinan biasa mereka untuk memenuhi kebutuhan tim dalam suatu situasi tertentu. Berikut adalah 6 jenis kepemimpinan menurut Daniel Goleman, Leadership That’s Get Result. Beliau meneliti lebih dari 3000 manajer dalam waktu 3 tahun dengan tujuan untuk mengetahui jenis-jenis gaya kepemimpinan dan efek mereka dalam perusahaan. Ke-6 gaya kepemimpinan tersebut adalah sebagai berikut:

  1. The Pacesetting

Gaya kepemimpinan ini menitikberatkan ide dan flow dari perkerjaan  pada pemimpin tersebut. Pemimpin dengan gaya ini mengharapkan timnya untuk bergerak dan bekerja sesuai dengan kecepatan pemimpin. Pemimpin dengan gaya ini biasanya suka berkata “Lakukan seperti yang saya kerjakan sekarang.”. Gaya kepemimpinan ini baik digunakan ketika tim sendiri mempunyai kemampuan serta motivasi yang setara dengan pemimpin dan jika pemimpin mengincar hasil yang cepat. Gaya ini tapi dapat membuat tim kewalahan dan mengurangi kreativitas.

  1. The Authoritative

Gaya kepemimpinan ini menggerakkan tim menuju suatu target yang sama dan berfokus kepada hasil. Pemimpin dengan gaya ini akan menarik tim untuk bekerja, tetapi membiarkan tim untuk bekerja dengan cara mereka masing-masing asal target yang diinginkan tergapai. Pemimpin dengan gaya ini biasanya suka berkata “Ayo kita mulai” atau “Ayo ikut saya”. Gaya kepemimpinan ini baik digunakan jika tim membutuhkan target baru jika suatu kondisi dalam perkerjaan berubah. Pemimpin ini menjadi suatu inspirasi dan menumbuhkan kreativitas dalam tim, tetapi gaya kepemimpinan ini tidak cocok jika tim memiliki pengetahuan lebih dari pemimpin.

  1. The Affiliative

Gaya kepemimpinan ini berfokus untuk membuat suatu ikatan dengan setiap anggota tim, dan menginginkan agar setiap anggotanya memiliki rasa memiliki dan penerimaan dalam tim. Pemimpin dengan gaya ini akan berkata “Peoples First” dan menjaga kondisi setiap anggota agar tetap termotivasi. Gaya kepemimpinan ini baik digunakan saat tekanan perkerjaan tinggi, saat tim baru keluar dari kegagalan, atau saat tim membutuhkan kepercayaan satu dengan yang lain, tetapi jika pemimpin hanya menggunakan gaya kepemimpinan ini, performa tim dapat berkurang.

  1. The Coaching

Gaya kepemimpinan ini berfokus dalam perkembangan kemampuan tim dan bertujuan untuk membuat performa setiap anggota tim lebih baik. Pemimpin dengan gaya ini biasanya suka berkata “Coba ini” dan turun tangan dalam memberikan petunjuk untuk setiap anggota tim. Gaya kepemimpinan ini baik digunakan jika pemimpin membutuhkan personil yang dapat menggantikan dia, atau jika prosedur perkerjaan belum jelas. Gaya kepemimpinan ini tidak baik digunakan jika tim tidak mau berubah, jika pemimpin tidak punya kewibawaan yang cukup untuk dihargai, atau jika kemampuan pemimpin belum cukup.

  1. The Coercive

Gaya kepemimpinan ini bertujuan agar tim dapat patuh di bawah pemimpin. Gaya ini membuat seluruh anggota tim bergerak sesuai dengan suruhan pemimpin. Pemimpin dengan gaya ini biasanya suka berkata “Lakukan yang sudah saya suruh”. Gaya ini baik digunakan saat sebuah perusahaan membutuhkan suatu perintah dan prosedur yang jelas di mana seluruh anggota harus melaksanakan prosedur tersebut tanpa kesalahan. Gaya ini juga baik digunakan saat perusahaan mengalami krisis dan saat anggota tim mengalami kebingungan. Tetapi gaya kepemimpinan ini lebih baik dihindari karena tidak flexible, mengekang tim, dan menekan kreativitas anggota.

  1. The Democratic

Gaya ini bertujuan untuk mengumpulkan pendapat dari seluruh anggota tim. Gaya ini akan berusaha untuk mendapatkan pendapatan setiap anggota tim saat pemimpin harus membuat suatu pilihan. . Gaya ini membuat seluruh anggota tim bergerak sesuai dengan suruhan pemimpin. Pemimpin dengan gaya ini biasanya suka berkata “Apa pendapatmu…”. Gaya kepemimpinan ini baik digunakan saat pemimpin membutuhkan ide baru dan saat pemimpin mengalami keraguan dalam menentukan suatu pilihan. Gaya ini tidak baik digunakan saat perusahaan ada dalam krisis, atau saat anggota tim tidak memiliki pengetahuan yang cukup mengenai suatu hal.


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close