People Innovation Excellence
 

MENGOPTIMISASI LINGKUNGAN VIRTUAL (part I)

HUBUNGAN CINTA/BENCI DENGAN VIRTUALISASI

 

Ini adalah hubungan yang rumit. Seiring tren pembelian dan survei niat membeli dengan jelas menunjukkan, organisasi TI terus melakukan virtualisasi infrastruktur dengan pesat. Namun, serangkaian isu masih tetap membuat virtualisasi meningkat terasa menyakitkan dan mahal.

Sebagai server virtual terus bergerak dari pengujian ke lingkungan produksi, ancaman kerusakan proses dan infrastruktur semakin meningkat. Saat ini, departemen TI terus-menerus menghadapi meningkatnya risiko virtualisasi, termasuk berjatuhan di GARTner’s IT Maturity Curve, sebuah model yang dirancang untuk mengukur kekuatan dan kelemahan organisasi IT dibandingkan dengan praktik terbaik di lapangan.

Mengapa perusahaan menyukai virtualisasi?

Penghematan biaya; tidak ada kejutan besar di sana Virtualisasi memungkinkan organisasi TI untuk secara radikal memotong biaya yang terkait dengan perangkat keras, listrik, dan ruang. Dengan menjalankan lebih banyak aplikasi pada mesin yang lebih sedikit, mereka secara langsung menyerang inefisiensi yang terkait dengan proliferasi perangkat keras di masa lalu.

Tapi ada keuntungan lain untuk mencintai. Tim TI dapat lebih responsif dengan dapat dengan mudah menyediakan kapasitas tambahan untuk memenuhi permintaan baru. Akibatnya, TI mampu mengukur sumber daya naik-turun untuk memenuhi tuntutan perubahan perusahaan. Keuntungan dalam ketangkasan dan kinerja ini jelas terlihat baik pada organisasi TI di bawah tekanan di pasar yang serba cepat dan hiper-kompetitif saat ini.

Dan, tentu saja, semua orang senang berada di tim pemenang. Pasar untuk virtualisasi diharapkan terus tumbuh dengan pesat, karena semakin banyak perusahaan terus melakukan virtualisasi infrastruktur mereka.

Jadi apa masalahnya? Siapa yang membenci virtualisasi?

Salah satu alasan utama adalah bahwa perkakas dan proses incumbent – termasuk kerangka kerja ITSM – dapat rusak di bawah tekanan kompleksisasi virtualisasi. Apalagi, komputasi real-time yang dimungkinkan di lingkungan virtual sering mengganggu proses yang ada. Apakah manajemen aset pengadaan atau yang terlibat dalam proses Information Technology Infrastructure Library (ITIL), kerusakan proses menjadi kejadian umum namun tidak dapat diterima.

Namun masalah lain berkisar pada kompleksitas dan kepegawaian. Banyak perusahaan tidak melihat penghematan biaya tenaga kerja – dan dalam banyak kasus, meningkat. Mengapa? Virtualisasi membuat TI menjadi lebih rumit. Menimbang bahwa virtualisasi masih merupakan teknologi yang cukup baru, sulit untuk menemukan orang-orang yang memiliki keterampilan dan pengalaman untuk menjalankannya dengan baik.

Selain itu, eksekutif dan pengelola TI mengalami masalah tata kelola karena ketidakmanfaatan usaha virtualisasi mereka. Selanjutnya, mereka mengalami masalah perizinan. Sebagai contoh virtual dipintal, mereka tidak yakin apakah lisensi yang dibeli mencakup aktivitas mereka. Menjaga track terbukti sulit. Selain itu, biaya perangkat lunak meningkat, karena setiap contoh baru menuntut perizinan perangkat lunak, yang kemudian meningkatkan biaya. Kemana tabungan sudah habis?

Sementara permintaan pasar akan virtualisasi terus berkembang, begitu pula masalah yang terkait dengan pengelolaannya. Departemen TI memerlukan solusi untuk membuat infrastruktur virtual lebih mudah diatur, untuk menghapus masalah kepatuhan, dan sesuai dengan perangkat lunak yang ada (jika diperlukan).


Published at :
Written By
Sulistyo Heripracoyo
Subject Content Coordinator | School of Information Systems http://sis.binus.ac.id/
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close