People Innovation Excellence

COMPONENT TEST

pengujian Komponen adalah metode di mana pengujian masing-masing komponen dalam aplikasi dilakukan secara terpisah. Misalkan, dalam aplikasi ada 5 komponen. Pengujian masing-masing 5 komponen secara terpisah dan efisien disebut sebagai pengujian komponen.

  • Komponen pengujian juga dikenal sebagai modul dan program pengujian. Ia menemukan cacat pada modul dan memverifikasi fungsi perangkat lunak.
  • Komponen pengujian dilakukan oleh tester.
  • Komponen pengujian dapat dilakukan secara terpisah dari sisa dari sistem tergantung pada model siklus hidup pengembangan dipilih untuk aplikasi tertentu. Dalam kasus seperti perangkat lunak hilang digantikan oleh Rintisan andDrivers dan mensimulasikan antarmuka antara komponen perangkat lunak dengan cara yang sederhana.

Contoh, ada sebuah aplikasi yang terdiri dari tiga modul, modul A, modul B dan modul C. pengembang telah mengembangkan modul B dan sekarang ingin mengujinya. Tetapi untuk menguji modul B benar-benar beberapa itu fungsi tergantung pada modul A dan beberapa modul C. Tapi modul A dan modul C belum dikembangkan belum. Dalam hal menguji modul B benar-benar kita bisa mengganti modul A dan modul C oleh stub dan driver yang diperlukan.

  • Stub: Sebuah rintisan disebut dari komponen software yang akan diuji. Seperti yang ditunjukkan dalam diagram di bawah ‘Stub’ disebut dengan ‘komponen A’.
  • Driver: Sopir panggilan komponen yang akan diuji. Seperti yang ditunjukkan dalam diagram di bawah ‘komponen B’ disebut dengan ‘driver’.

Berikut adalah diagram dari pengujian komponen:

1

Seperti yang dibahas dalam artikel sebelumnya dari ‘Unit pengujian’ itu dilakukan oleh pengembang di mana mereka melakukan pengujian fungsi individu atau prosedur. Setelah unit testing dijalankan, pengujian komponen datang ke dalam gambar. pengujian komponen dilakukan oleh penguji.

pengujian komponen memainkan peran yang sangat penting dalam menemukan bug. Sebelum kita mulai dengan pengujian integrasi itu selalu lebih baik untuk melakukan pengujian komponen dalam rangka untuk memastikan bahwa setiap komponen dari sebuah aplikasi bekerja secara efektif.

Komponen Tes Bridge The Gap

Mari kita lihat dua jenis yang paling umum dari tes yang dilakukan dalam pengembangan perangkat lunak saat ini.

  • Unit test beroperasi pada tingkat kelas / fungsi, dan membuktikan bahwa kode yang ditulis mengeksekusi sebagaimana dimaksud. Mereka yang besar untuk perpustakaan kode, tapi seperti yang Anda menjauh dari potongan terisolasi dari fungsi, menjadi sulit untuk menciptakan dan memelihara unit test yang memverifikasi kualitas kode.
  • Tes End-to-end beroperasi pada tingkat pengguna akhir, dan membuktikan bahwa pengguna dapat melakukan tindakan yang mereka harapkan. Mereka terutama besar untuk platform pengujian, tetapi karena tidak aman untuk tes ini untuk mengambil alih panggung dan mulai mengedit catatan database dll langsung, ada batas untuk kondisi pengujian yang mereka dapat mereproduksi.

tes komponen berada di antara dua lapisan ini pengujian. Mereka melakukan tindakan seperti akhir-pengguna lakukan, sehingga mereka dapat melaksanakan bagian-bagian dari aplikasi Anda lebih mudah (dan lebih murah) dari unit testing kaleng. Dan, karena mereka dijalankan terhadap lingkungan on-demand test, mereka dapat dengan aman mengedit catatan database atau melakukan langkah-langkah pengaturan lain untuk mereproduksi semua kondisi pengujian Anda.

tes komponen tidak dapat menggantikan unit test untuk perpustakaan kode. tes komponen memerlukan antarmuka (web, baris perintah, jaringan API) untuk berinteraksi dengan. Mereka tidak dapat menggantikan tes end-to-end untuk platform. Sebuah platform biasanya memiliki sejumlah komponen yang bekerja bersama-sama.

Sumber :

http://istqbexamcertification.com/what-is-component-testing/

http://datasift.github.io/storyplayer/v2/learn/test-your-code/why-component-testing.html


Published at :

Periksa Browser Anda

Check Your Browser

Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

We're Moving Forward.

This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

  1. Google Chrome
  2. Mozilla Firefox
  3. Opera
  4. Internet Explorer 9
Close