People Innovation Excellence

Enterprises Architecture 3 (EA3)

Apa itu  EA3 Cube?

Framework EA3 Cube merupakan framework umum yang digunakan untuk sector public dan swasta. Konsep yang digunakan dalam framework ini ditemukan pada suatu pekerjaan dari Talcott parson, James Thompson, John Zachman, Steven Spewak dan creator dari FEAF. Framework EA kubus menjalankan bentuk umum dari sebuah kubus, yang menunjukkan level vertical yang banyak yang terdiri dari area dokumentasi EA yang berbeda, juga dikenal mengenai LOB, dll.

artifacts EA

Terdapat 5 level framework EA3 cube yaitu :

  1. Goals and Initiative

Ini adalah kekuatan pendorong di belakang arsitektur. Tingkat atas dari kerangka kerja EA mengidentifikasi arah strategis, tujuan, dan inisiatif dari perusahaan dan memberikan gambaran yang jelas dari kontribusi bahwa TI akan membuat dalam mencapai tujuan-tujuan ini. Perencanaan strategis dimulai dengan pernyataan yang jelas, tujuan perusahaan dan juga misinya. Dilengkapi dengan sebuah pernyataan singkat dari visi untuk sukses. Ini diikuti dengan deskripsi dari arah strategis perusahaan yang telah diambil, skenario yang bisa terjadi, serta strategi kompetitif yang akan memastikan tidak bertahan hidup saja, tetapi keberhasilan dalam istilah yang perusahaan harus mendefinisikan. Laporan-laporan menyeluruh kemudian didukung melalui identifikasi tujuan dan mendukung inisiatif yang mencakup hasil yang terukur dan ukuran kinerja.

  1. Product and Services

Ini adalah area arsitektur yang merupakan pengaruh utama. Tingkat kedua dari kerangka kerja EA mengidentifikasi produk bisnis layanan dari perusahaan dan kontribusi teknologi untuk mendukung proses tersebut. Istilah “product services” adalah digunakan untuk proses dan prosedur yang mencapai misi dan tujuan perusahaan, apakah itu adalah untuk bersaing di sektor swasta, menyediakan layanan publik, mendidik, memberikan layanan medis, atau memberikan kemampuan pertahanan. Perencanaan strategis membantu untuk mengarahkan dan memprioritaskan layanan berbagai bisnis dan kegiatan  pengiriman  produk dalam suatu perusahaan untuk memastikan bahwa mereka secara kolektif  bergerak dalam arah strategis yang ditetapkan dalam Rencana Strategis. Sehingga layanan bisnis perlu dimodelkan dalam keadaan saat ini dan jika perubahan diantisipasi, maka akan dimodelkan dalam visi masa depan negara. Bisnis layanan dan proses pengiriman produk harus dihilangkan jika mereka tidak menambahkan nilai yang cukup untuk tujuan strategis perusahaan dan inisiatif. Layanan bisnis dan kegiatan pengiriman produk harus diubah, jika perubahan dapat meningkatkan nilai perusahaan baik itu penyesuaian kecil atau perubahan besar dalam bagaimana aktivitas yang dilakukan. Terkadang teknologi merupakan kunci elemen di dalam meningkatkan nilai, tapi tidak harus menjadi faktor pendorong dalam rekayasa ulang atau perbaikan jasa bisnis dan proses pengiriman produk. Hal ini penting untuk meninjau dan menyesuaikan proses sebelum TI diterapkan untuk memastikan bahwa nilai optimal dan efisiensi yang dicapai.

  1. Data and Information

Tujuan sekunder dari arsitektur adalah mengoptimalkan data dan pertukaran informasi. Tingkat ketiga dari kerangka kerja EA dimaksudkan untuk mendokumentasikan bagaimana informasi saat ini sedang digunakan oleh perusahaan dan bagaimana masa depan arus informasi akan terlihat. Tingkat ini dapat tercermin melalui dokumen strategi TI yang mengikat ke Rencana Strategis perusahaan dan Rencana Bisnis. Tujuan dari strategi TI adalah untuk membentuk suatu pendekatan tingkat tinggi untuk mengumpulkan, menyimpan, mengubah, dan menyebarluaskan informasi di seluruh perusahaan. Penggunaan konsep-konsep seperti knowledge management, data mining, data warehouse, data marts, dan portal web dapat diselenggarakan melalui strategi TI. Desain dan fungsi dari database seluruh perusahaan juga didokumentasikan pada tingkat ini seperti juga standar dan format untuk data, data dictionary, dan repository untuk objek informasi dapat digunakan kembali.

  1. System and Application

Tingkat keempat dari kerangka kerja EA dimaksudkan untuk mengatur dan mendokumentasikan kelompok sistem informasi saat ini, dan aplikasi perusahaan yang menggunakan atau memberikan kemampuan IT. Tergantung pada perubahan di tingkat atas kerangka kerja EA (bisnis layanan dan arus informasi) mungkin ada direncanakan perubahan pada sistem / aplikasi yang harus tercermin dalam pandangan masa depan arsitektur. Daerah  dari kerangka kerja EA merupakan komponen  fitur yang menonjol dalam arsitektur berorientasi layanan, seperti aplikasi komersial semakin interoperable yang tersedia bagi perusahaan (misalnya J2EE dan standar industri .NET). Aplikasi modular yang besar dapat menangani seluruh baris bisnis dan fungsi back office (misalnya, sistem keuangan, sistem pengendalian manufaktur, dan sistem manajemen rantai pasokan). Sering disebut sebagai sistem ERP (Enterprise Resource Planning), aplikasi komersial ini dapat menawarkan fungsi modul yang dapat disesuaikan untuk memungkinkan perusahaan untuk mengurangi jumlah keseluruhan aplikasi yang mereka operasikan dan pelihara. Sementara itu sistem ERP jarang menyediakan semua fungsi yang dibutuhkan perusahaan untuk fungsi bisnis dan dukungan administrasi, pendekatan modular reflektif dari strategi “plug-and-play” yang perusahaan dapat mengadopsi pada tingkat kerangka kerja EA untuk meningkatkan interoperabilitas dan mengurangi biaya.

  1. Network and Infrastructure

Ini merupakan tulang punggung arsitektur. Tingkat kelima dan bawah kerangka EA dimaksudkan untuk mengatur dan mendokumentasikan pandangan saat ini dan masa depan suara, data, dan video jaringan perusahaan  yang digunakan untuk sistem host, aplikasi, website, dan database. Tingkat ini juga mendokumentasikan infrastruktur perusahaan (misalnya bangunan, ruang server, modal, peralatan). LAN (Local Area Network), WAN (Wide Area Network), SANS (Systems Application Network), intranet, extranet, jaringan wireless semua terorganisir dan didokumentasikan pada tingkat ini sehingga desain yang efisien dapat diimplementasikan melalui arsitektur masa depan yang mengurangi duplikasi, meningkatkan biaya dan efisiensi kinerja, dan mempromosikan ketersediaan dan survivabilitas. Seringkali, perusahaan akan menentukan kemampuan TI yang sangat penting bagi keberhasilan perusahaan, dan di daerah ini arsitektur harus mencerminkan sumber daya yang berlebihhan di lokasi yang berbeda seperti bahwa kemampuan dapat terus tersedia jika sumber daya utama menjadi tidak tersedia.


Published at :
Written By
Anonymous
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close