People Innovation Excellence
 

Tantangan Work From Home

Pandemi virus Corona jenis baru atau COVID-19 membuat kehidupan di dunia kerja menjadi sedikit berbeda. Hal ini lantaran kebijakan baru yang memaksa sejumlah perusahaan memilih konsep work from home (WFH) bagi karyawannya. Menurut laman Dirjen Kemenkeu, work from home adalah suatu istilah bekerja dari jarak jauh, atau lebih tepatnya melakukan semua pekerjaan kantor dari rumah. Sebenarnya tren pola kerja yang disebut dengan remote working ini sudah ada sebelum virus Corona merebak, baik work from home atau remote working sama-sama dimaksudkan bekerja dari jarak jauh. Pada dasarnya WFH bisa dibilang sebagai bagian dari remote working, hanya saja istilah tersebut betul-betul dimaknai melakukan pekerjaan atau tugas kantor dari rumah dan baru santer terdengar disaat pandemi virus Corona merebak.

Jika Anda melakukan telecommuting untuk pertama kalinya atau berpikir untuk memulai, waspadalah terhadap risiko dan tantangan ini. Semakin baik Anda mengenalinya, semakin mudah untuk menguranginya dan berhasil sebagai pekerja jarak jauh atau pemilik usaha kecil.

1. Mengelola Jadwal dan Waktu

Kedengarannya menarik, bukan? Tidak perlu lagi menyetel alarm untuk jam 6 pagi. Tidak ada lagi duduk di bilik Anda sepanjang hari, satu-satunya kesempatan Anda untuk makan siang. Anda dapat mengatur jam kerja Anda sendiri dan bekerja saat Anda menginginkannya. Kebebasan adalah milikmu!

Kecuali, cara kerjanya tidak seperti itu.

Konsep “jam kerja normal” tetap digunakan di seluruh dunia karena berfungsi sebagai alat manajemen waktu yang efisien. Jika Anda telah menetapkan jam, Anda tahu kapan Anda seharusnya bekerja dan kapan Anda bebas untuk mengejar minat lain atau menghabiskan waktu bersama keluarga. Anda dapat membuat rencana hari, minggu, atau bulan sebelumnya karena Anda tahu kapan Anda akan bekerja.

Tanpa struktur itu, banyak pekerja rumahan menemukan diri mereka dalam masalah besar. Mereka tidur, mereka menunda-nunda, dan mereka berkata pada diri sendiri bahwa mereka akan pingsan nanti. Tiba-tiba, mereka melihat jam dan menyadari bahwa anak-anak mereka akan segera pulang dari sekolah – dan mereka tidak melakukan apa yang ingin mereka lakukan.

Itu membuat mereka memiliki pilihan: bekerja sepanjang malam atau hanya menunda-nunda lebih lanjut. Banyak karyawan konvensional mengeluhkan struktur jadwal yang teratur. Tapi itu sebenarnya melayani mereka jauh lebih baik daripada yang mereka sadari.

Bagaimana Menghindari Doom Manajemen Waktu

Tetapkan hari dan jam kerja Anda dan patuhi itu. Dalam kebanyakan kasus, itu berarti mempertahankan jam kerja reguler atau mendasarkan jam kerja Anda pada jadwal yang dibuat oleh pasangan atau anak Anda. Jadwal konvensional tidak hanya membuat Anda lebih produktif, tetapi juga memungkinkan Anda menghabiskan waktu dengan orang-orang yang Anda sayangi.

Misalnya, saya bekerja sekitar pukul 07.30 hingga 12.30, kemudian istirahat selama 90 menit atau lebih untuk berolahraga dan makan siang. Saya kemudian kembali bekerja dari sekitar jam 2 siang hingga 6 sore. Pada Sabtu pagi, saya biasanya bekerja selama dua atau tiga jam juga.

Tetapi jika Anda memutuskan untuk tetap menggunakan metode 9-ke-5 yang telah dicoba dan benar, Anda masih menuai manfaat work from home yang signifikan. Anda tidak perlu pergi ke kantor, jadi Anda bisa tidur nanti. Selain itu, jika Anda perlu menjalankan tugas penting

References:

  • https://tirto.id/ketahui-perbedaan-full-remote-work-dan-work-from-home-fKjQ
  • https://www.moneycrashers.com/challenges-working-home-business-avoid-failure/

Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close