People Innovation Excellence
 

Supply Chain and Demand

 

Mendengar istilah Supply Chain dan Supply Chain Management atau biasa yang disingkat menjadi SCM pasti sudah tidak asing lagi. Supply Chain menurut Lu (2011:p9) adalah sebuah kelompok dari partisipasi perusahaan yang saling terkait yang menambahakan nilai pada aliran dari perubahan input dari Sumber asal mereka ke produk akhir atau jasa yang dituntut dari konsumen akhir yang dituju. supply chain dibentuk dan hanya dapat dibentuk apabila adanya lebih dari satu perusahaan yang berpartisipasi. Dari definisi diatas, maka dapat disimpulkan bahwa Supply Chain adalah suatu kelompok atau rantai pasokan yang saling membentuk dari perubahan input dan mengirimkan produk hingga ke konsumen akhir yang dituju. Definisi Supply Chain management menurut Heizer dan Render (2011:452) adalah integrasi aktivitas untuk mendapatkan material dan servis, mengubahnya menjadi barang setengah jadi dan barang jadi, dan mengirimkannya kepada konsumen. Aktivitas ini termasuk juga aktivitas pembelian, aktivitas outsourching yang ditambah dengan fungsi lain yang penting untuk hubungan antara supplier dan distributor. Dapat disimpulkan Supply Chain Management adalah Suatu metode yang mengintegrasikan pengelolaan aliran informasi, produk, barang dan jasa dalam fungsi supply chain dengan pendekatan yang terintegrasi. Supply chain management melibatkan koordinasi dari semua aktivitas supply dari sebuah organisasi dari supplier dan pengiriman product kepada customer Pada masa lalu di sebuah perusahaan untuk pengiriman produk menggunakan perkiraan dan terkadang tidak sesuai dengan permintaan pasar, mulai dari pengaturan inventory, pengiriman produk hingga pemenuhan akhir ke konsumen. Saat ini keadaan mulai berubah karena dari pihak industri sudah mulai sadar akan perlunya kolaborasi dengan partner, seperti supplier, distributor, dan customer, baik itu customer bisnis maupun individu. Customer dan supplier berkumpul secara bersama- sama dalam membicarakan keuntungan, kebutuhan yang lebih baik atas proses Supply Chain Management berikut sistemnya yang jelas lebih banyak bermanfaat dan mendatangkan tingginya prioritas bisnis. Pelaku industri mulai sadar bahwa untuk menyediakan produk yang murah, berkualitas, dan cepat, perbaikan di internal perusahaan manufaktur adalah tidak cukup. Peran serta supplier, perusahaan transportasi dan jaringan distributor adalah dibutuhkan. Kesadaran akan adanya produk murah, cepat dan berkualitas inilah yang membuat lahirnya konsep Supply Chain Management (SCM).

Supply Chain Activities

Pada supply chain management terdapat 2 supply chain activities yaitu:

  • upstream supply chain activities: transaksi antara organisasi, supplier, dan perantara dimana setara dengan e-commerce sisi pembelian
  • Downstream supply chain activities: transaksi antara organisasi, customer, dan perantara dimana setara dengan e-commerce sisi penjualan

Gambar 1 Supply Chain tanpa perantara

Gambar 2 Supply Chain dengan perantara

Posisi dalam Supply Chain Management

Terdapat 5 posisi dalam supply chain management yaitu:

  • Suppliers: pihak yang menjadi penyedia bahan baku, bahan mentah, dan lain – lain
  • Manufacturer: pihak yang melakukan pekerjaan, membuat, mem-fabrikasi, merakit, mengkonversikan hingga menyelesaikan barang atau finishing
  • Distributor: pihak yang melakukan kegiatan bisnis dengan membeli barang dari produsen dan menjual kembali barang tersebut ke retail atau pelanggan secara langsung. Barang dari pabrik akan dikirim dari Gudang produsen ke Gudang distributor dalam jumlah besar.
  • Retail outlets: pihak yang menawarkan barang secara langsung kepada pelanggan
  • Customers: pihak yang menggunakan barang dan menerima barang tersebut.

Pilar dari Supply Chain Management

Terdapat 4 pilar dari Supply Chain Management ynag sukses menurut IGD, 2017, yaitu:

  1. Customer Centric
    Yang artinya supply chain baik adalah melayani customer dengan membangun proses upstream supply chain activities. Dengan proses upstream untuk mendukung penyediaan layanan bagi customer
  1. Powered By People
    Yang artinya supply chain yang baik adalah memanfaatkan orang untuk menambah nilai yaitu dengan attracting, retaining, dan retraining yang menjadi elemen utama dalam supply chain
  1. Transformed By Technology
    Dengan adanya inovasi dan mengadopsi teknologi membantu mengubah transformasi supply chain. Key areanya meliputi automation, synchronisation, dan transisi ke data-driven environment
  1. Resilient and Responsive
    Salah satu langkah pertama dalam membangun supply chain yang tangguh dan responsive adalah memperhatikan risiko dan dampak risiko dari micro-environment sehingga memerlukan rencana yang matang

Gambar 3 Pilar Supply Chain Management


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close