People Innovation Excellence
 

DESIGN 101: TYPHOGRAPHY CAN MAKE OR BRAKE YOUR DESIGN

Desainer grafis sering kali menggunakan tipografi untuk mengeksplorasi interasksi antara tampilan tipe dan tipe apa yang sebenarnya ingin ditonjolkan. Dalam mengkomunikasikan pesan, keseimbangan harus dicapai antara aspek visual dan verbal dari suatu desain. Namun, seringkali, perancang desain lebih mengeksplorasi bidang visual daripada verbing. Sehingga muncul anggapan bahwa “Visual language does all the talking.

Sebelum kita melangkah lebih jauh, sebenarnya apa itu “Bahasa Verbal” dan “Bahasa Visual”? Dalam desain grafis professional, bahasa visual mengacu pada makna yang diciptakan oleh tampilan visual baik teks maupun gambar, mengacu pada karakter dan signifikansi yang diciptakan oleh tipografi yang dipilih dengan cermat. Bahasa verbal adalah arti literal dari kata, frasa dan kalimat. Bahasa visual yang terbentuk ketika mendesain dengan tipe yang tepat dapat memainkan tidak hanya emosi, tetapi juga respons fisik dari pembacanya. Salah satu Bahasa visual yang dikenal ialah tipografi.

Tipografi adalah tata huruf yang merupakan suatu teknik manipulasi huruf dengan mengatur penyebarannya pada suatu bidang yang tersedia untuk membuat kesan tertentu dengan tujuan kenyamanan semaksimal mungkin pada saat membacanya baik dalam jarak dekat maupun jarak jauh sehingga maksud dan arti dari tulisan dapat tersampaikan dengan sangat baik secara visual kepada pembaca. Dalam tipografi, Anda dapat mengenai istilah Hierarki Tipografi, meskipun terlihat klise, namun hierarki dalam tipografi memainkan peran penting. Bahkan jika Anda familiar dengan istilah ini, Anda sering kali diperhadapkan pada hierarki tipografi tanpa Anda sadari. Bayangkan saja sebuah surat kabar, dengan tajuk utama, subjudul, dan tubuh. Tajuk utama, subjudul, dan tubuh merupakan hierarki tipografi tersebut.

Salah satu manfaat dari pembentukan hierarki tipografi ialah meningkatkan keterbacaan dan kegunaan sebuah media baca. Secara general, hieraki tipografi dibagi menjadi 3 bagian:·

Level one

Secara umum, tipografi level-satu Anda akan menjadi konten atau informasi paling penting; ini harus menjadi elemen tipografi yang paling langsung terlihat dalam desain Anda.·

Level two

Elemen level-dua biasanya membantu mengatur desain Anda menjadi beberapa bagian atau informasi terkait kelompok secara bersamaan. Elemen level dua tidak menonjol seperti tipe level satu, tetapi harus dengan jelas mengarahkan pembaca ke berbagai bagian desain dan membantu mereka menavigasi dengan mudah.·

Level three

Untuk tata letak teks-berat, tipografi level-tiga umumnya adalah isi dari desain. Di sinilah Anda membuat copywriting, di mana Anda memasukan pesan desain Anda. Bisa panjang atau pendek – seluruh artikel, catatan pendek, deskripsi singkat – tetapi perhatian utama untuk level ini adalah mudah dibaca, karena ukuran font kemungkinan akan agak kecil.

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam menyusun hierarki tipografi :

1.     Ukuran font

Ukuran adalah cara paling sederhana untuk membuat kontras antara berbagai elemen tipografi dalam desain Anda, terutama jika Anda hanya bekerja dengan satu jenis huruf. Karena kecenderungan manusia membaca dari kiri ke kanan dan atas ke bawah, hierarki atas-ke-bawah adalah yang paling alami untuk dinavigasi oleh pembaca.

2.     Pemilihan kontra

sKekontrasan dapat dibentuk dengan menyadari katagori dari tipografi itu sendiri. Menurut James Craig, ada 5 katagori tipografi yakni:

o    Roman

Huruf Roman memiliki ketebalan dan ketipisan pada setiap garis di huruf – hurufnya. Semua huruf yang ada di bawah naungan kategori Roman memiliki ciri khas klasik, anggun, tegas, lemah gemulai dan feminism

o    Egyptian

Huruf yang berada di bawah keluarga Egyptian memiliki ciri huruf seperti papan. Egyptian memiliki ketebalan yang hampir sama di setiap hurufnya. Kesan yang ditimbulkan oleh jenis huruf Egyptianadalah kokoh, kuat, kekar, dan stabil.

o    Sans Serif

Huruf yang berada di bawah keluarga Sans Serif hampir mirip dengan huruf yang berada di bawah keluarga Roman, hanya saja jenis huruf ini tidak memiliki sirip di ujung. Ketebalan hurufnya pun tidak tebal tipis, melainkan solid. Kesan yang ditimbulkan jenis huruf ini adalah modern, kontemporer, dan efisien. Bisa dibilang huruf di kategori Sans Serif merupakan versi modern dari Roman.

o    Script

Huruf yang berada di bawah kategori ini memiliki rupa layaknya tuliksan tangan. Biasanya huruf di bawah kategori ini memiliki ciri khas miring ke kanan. Kesan yang ditimbulkan oleh kategori huruf ini adalah pribadi dan akrab

o    Miscellaneous

Huruf yang berada di kategori ini tidak memiliki ciri khas atau rupa yang spesifik seperti 4 kategori lainnya. Huruf yang berada di bawah kategori ini biasanya merupakan pengembangan dari bentuk – bentuk yang sudah ada, hanya ditambahkan hiasan, ornament atau garis – garis dekoratif.

3.     Eksperimen dengan Gaya dan Bobot

Banyak font hadir dengan beragam pilihan gaya dan bobot. Gaya yang berbeda mungkin termasuk miring, small caps, atau condensed atau extended. Berat mengacu pada cahaya visual atau berat jenis huruf. Jika font yang Anda gunakan hadir dengan versi ringan, sedang, tebal, dan berat, semuanya adalah bobot yang berbeda

4.     Berikan Warna

Seperti gaya dan bobot font, warna merupakan cara lain untuk membuat bagian tertentu dari desain Anda sedikit lebih baik. Karena warna sering kali membawa makna dan asosiasinya sendiri, Anda ingin memastikan bahwa pilihan Anda cocok dengan merek Anda dan / atau tujuan dan suasana desain Anda.

5.     Spacing

Dalam suatu desain, jarak antara elemen tipografi – spacing huruf dan spacing – dapat membuat semua perbedaan antara desain yang seimbang dan mudah dibaca dan yang terlihat berantakan dan membingungkan. Spacing bukan hanya tentang memisahkan elemen tipografi; ini juga tentang kedekatan, atau memindahkan item terkait lebih dekat bersama. Mengurangi jarak antara potongan-potongan teks yang menyatu (untuk membuatnya lebih jelas bahwa mereka menyatu) adalah alat visual lain untuk membantu pemirsa menavigasi desain dengan lebih mudah.

6.     Play with Orientation

Tipografi yang baik dapat:

o    Memanipulasi perasaan dan Reaksi

o    Memaksimalkan Bahasa visual

Typography is all about experimentation. It’s both a science and an art.Keluar dari zona nyaman Anda dan jelajahi tipe dalam desain Anda.

Sumber:

https://www.smashingmagazine.com/2012/04/when-typography-speaks-louder-than-words/

https://www.dictio.id/t/apa-yang-dimaksud-dengan-tipografi-atau-typography/97730

https://www.canva.com/learn/typeface-fonts/


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close