People Innovation Excellence
 

GREEN COMPUTING

Pembahasan isu mengenai Sustainable Development Goals (SDGs) menjadi salah satu topik hangat dalam masyarakat global. Hal ini didukung oleh fakta bahwa kondisi bumi yang manusia tinggali saat ini semakin memburuk. Banyak upaya yang dilakukan masyarakat dan dunia untuk mempertahankan dan membangun kembali bumi sehingga menjadi tempat yang layak huni. Salah satu bentuk upaya yang dilakukan masyarakat global ialah dengan diadopsinya 17 Tujuan Pembangunan Bekelanjutan oleh 193 negara anggota PBB pada tahun 2015.

“Energi bersih dan terjangkau” dalam 17 Tujuan Pembangunan Bekelanjutan menjadi faktor pendukung green computing. Green computing adalah perilaku menggunakan sumber daya komputasi secara efisien, dengan cara memaksimalkan energi, memperpanjang masa pakai perangkat keras, meminimalkan penggunaan kertas, dan beberapa hal teknis lainnya. Sasaran utama green computing adalah bumi, manusia, serta laba.

Green computing tercetus dari Badan Perlindungan Lingkungan di Amerika yang meluncurkan program Energy Star pada tahun 1992. Energy star adalah sebuah program yang melabeli efisiensi energi pada hardware dan sumber daya komputer yang ramah lingkungan dan hemar energi. Pada dasarnya, efisiensi penggunaan computer dan komputasi adalah green computing.

Ada empat pendekatan yang dilakukan dalam konsep green computing:

  1. Green use
    Meminimalkan konsumsi listrik perangkat computer dalam cara yang ramah lingkungan
  2. Green disposal
    Membuat kembali computer yang sudah ada/ mendaur ulang perangkat elektronik yang tidak digunakan.
  3. Green design
    Merancang computer yang hemat energi, server, printer, proyektor dan perangkat digital lainnya.
  4. Green Manufactur

Meminimalkan limbah selama proses pembuatan computer dan mengurangi dampak terhadap lingkungan

Ada tiga katogri umum untuk menjadi “green” dalam dunia IT, yakni:

  • Meningkatkan efisiensi energi dengan mengurangi jejak karbon
  • Mengurangi penggunaan barang elektronik
  • Melakukan perubahan terhadap gaya hidup dengan dampak yang rendah untuk lingkungan

Contoh strategi green computing yang dapat diterapkan menggunakan virtualisasi untuk mengurangi jumlah server, menggunakan virtualisasi untuk mengurangi tenaga dan pembuangan kebutuhan dari desktop, mengganti sistem berdasarkan kerta dengan online sistem komunikasi.

Ada bebeapa cara sebagai pengguna IT dan komputer untuk mendukung green computing:

  • Jangan meninggalkan computer tetap beroperasi pada tengah malam dan hari libur
  • Mengurangi tingkat cahaya layar bias meningkatkan CRT ( cathode ray tube)
  • Gunakan printer untuk mencetak 2 sisi dokumen

Green computing memiliki dua dampak secara general yaitu:

  • Virtualization
  • Power management

Beberapa alasan mengapa manusia perlu mengadopsi green computing

  1. Pertumbuhan yang cepat dari internet: Mempengaruhi size dan jumlah dalam pusat datA
  2. Meningkatkan densitas daya peralatan
  3. Penuingkatan kebutuhan pendinginan
    Semakin padat data server akan seiringan dengan tambah panas suhu dari data center, sehingga memerlukan pendingin yang lebih tinggi, sebuah server membutuhkan sekitar 1-1.5 watt pendinginan untuk setiap watt daya yang digunakan
  4. Peningkatan biaya energi
  5. Pembatasan pasokan energid an akses
  6. Tingkat utilaisasi server rendah
    Efisiensi data center adalah masalah utama dalam hal penggunaan energi. Tingkat utilisasi server rata-rata 5-10% untuk pusat data yang besar. Utilisasi server yang rendah berati perusahaan membayar lebih untuk energi, pemeliharaan, dukungan operasi, sementara kapasitas yang digunakan kecil.
  7. Kesadaran akan dampak TI terhadap lingkungan

References:

https://www.academia.edu/10930884/GREEN_COMPUTING
https://sis.binus.ac.id/2014/05/06/trend-green-computing/


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close