People Innovation Excellence
 

Reverse Brainstorming

Brainstorming adalah salah satu teknik kreativitas dalam kelompok di mana upaya dilakukan untuk menemukan kesimpulan untuk masalah tertentu dengan mengumpulkan daftar ide secara spontan. Teknik brainstorming pertama kali diperkenalkan oleh Alex Faickney Osborn pada tahun 1939 sebagai solusi untuk membantu karyawan mengembangkan ide-ide kreatif dalam industri periklanan.

Kebanyakan orang sudah memahami manfaat dari brainstorming: ini adalah cara yang bagus untuk mengumpulkan ide untuk menyelesaikan masalah, itu relatif mudah dijalankan, dan biasanya menghasilkan sejumlah besar ide yang berguna. Namun, teknik ini terkadang gagal ketika mencoba menyelesaikan masalah yang lebih kompleks atau mendalam di dalam organisasi. Dalam kasus-kasus ini, di mana brainstorming tradisional tidak bisa menanganinya, teknik yang tepat untuk menyelesaikan masalah mungkin dengan membalik proses itu. Di situlah konsep reverse brainstorming ikut berperan.

Dalam reverse brainstorming ini, kita akan membalik urutan proses dalam melakukan brainstorming tradisional.

Dalam brainstorming tradisional, orang akan fokus pada pengumpulan ide untuk bagaimana menyelesaikan masalah. Dalam reverse brainstorming, kita akan membalik urutan proses dalam melakukan brainstorming tradisional.  Kita dapat melihat apa yang bisa membuat masalah menjadi lebih buruk atau mengapa masalahnya tidak bisa diselesaikan. Lalu, kita membalikkan ide-ide itu untuk menemukan hal-hal baru yang tidak kita lihat sebelumnya, memungkinkan kita untuk melihat masalah, penyebab dan solusinya dengan cara yang benar-benar baru.

Proses reverse brainstorming:

Seperti sesi brainstorming tradisional, reverse brainstorming biasanya dimulai dengan semacam masalah. Perbedaannya adalah, kita kemudian  akan mengambil masalah itu dan membalikkannya untuk berfokus pada kebalikan dari apa yang ingin kita lakukan.

Dari sana, kita dan tim kita bertukar pikiran tentang cara untuk memecahkan masalah yang terbalik itu. Setelah kita memiliki daftar ide, kita kemudian membalikkannya juga.

Contoh penerapan reverse brainstorming:

Langkah 1: Definisikan masalah Anda.

Contoh tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan keselarasan tim selama proyek

Berarti pokok permasalahan kita adalah”

“Kita harus lebih selaras sebagai tim selama proyek.”

Langkah 2: Balikkan masalahnya.

Pada langkah ke 2 ini balikan masalah Anda. Seperti apa masalah baru nantinya:

“Kita harus lebih selaras sebagai tim selama proyek.”

Menjadi ..

“Kita harus benar-benar tidak selaras sebagai tim selama projek.”

Langkah 3: Kumpulkan Ide.

Bersama-sama dengan tim Anda, Anda dapat mulai melakukan brainstorming cara untuk memastikan bahwa Anda semua benar-benar tidak selaras untuk semua proyek ke depan.

Beberapa ide yang mungkin muncul dapat meliputi:

  • Jangan sampaikan tujuan proyek kepada tim.
  • Mulai mengerjakan proyek tanpa mendefinisikan ruang lingkup atau hasil yang diinginkan.
  • Mulai bekerja sebelum menetapkan peran.
  • Jangan berbagi file atau penelitian dengan tim.
  • Buat keputusan penting tanpa memberi tahu anggota tim lainnya.
  • Secara konstan mengubah tujuan proyek.
  • Tidak pernah, pernah memberikan feedback atau dorongan kepada tim.

Semakin banyak yang Anda kumpulkan, semakin baik hasilnya.

Langkah 4: Membalikkan ide.

Setelah Anda menyimpulkan berbagai macam ide, langkah selanjutnya adalah untuk membalikkan masing-masing seperti yang Anda lakukan dengan masalah awal Anda.

Dari ide sebelumnya pada langkah 3:

  • Jangan komunikasikan tujuan proyek kepada tim,
  • Mulai bekerja tanpa mendefinisikan ruang lingkup atau hasil.
  • Mulai bekerja sebelum menetapkan peran.
  • Jangan berbagi file atau penelitian dengan tim.
  • Buat keputusan kunci tanpa memberi tahu orang.
  • Secara konstan mengubah tujuan proyek.
  • Jangan pernah memberikan umpan balik kepada tim.

Dibalik menjadi:

  • Tetapkan dan komunikasikan tujuan dengan jelas sebelum memulai.
  • Berikan rincian cakupan dan hasil yang diinginkan kepada tim.
  • Pastikan bahwa setiap anggota tim memiliki peran yang jelas.
  • Buat hub pusat untuk semua file dan penelitian untuk diakses tim.
  • Pastikan bahwa semua keputusan dibuat dengan tim penuh, atau dikomunikasikan dengan jelas.
  • Tetap berpegang pada tujuan yang ditentukan pada awal proyek.
  • Bertemu secara teratur dan memberikan umpan balik kepada tim dan individu.

Langkah 5: Evaluasi ide-ide dan identifikasi solusinya.

Setelah Anda berhasil membalikkan ide-ide buruk Anda kembali menjadi yang baik, Anda sekarang dapat menganalisisnya untuk menentukan mana yang terbaik. Dengan tim Anda, telusuri setiap ide dan prioritaskan mereka dengan cara apa pun yang Anda inginkan. Anda sekarang siap untuk mengambil tindakan dan berupaya menjaga keselarasan tim Anda.

Source:


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close