People Innovation Excellence
 

Sistem Pembayaran di Era Industri 4.0

Dua hal yang sangat mendasar yang akan mempengaruhi sistem pembayaran pada era industri 4.0 saat ini dan di masa depan yaitu perubahan model bisnis dan budaya. Model bisnis dipastikan akan berubah karena teknologi industri 4.0 ini merupakan perancangan parameter (robust), yaitu metode atau teknik perancangan produk atau proses terfokus pada minimalisasi variasi dan sensitivitas tingkat bising (noise). Model bisnis pembayaran tidak lagi terlalu didominasi oleh perusahaan perbankan besar tetapi mulai bergeser kepada perusahaan berbasis teknologi seperti Apple.

Saat ini metode pembayaran tanpa sentuhan, kode QR dan e-wallet masih popular di negara dunia ketiga maupun negara maju, namun lambat laun metode model bisnis akan berubah dan bergerak kepada model bisnis dengan sentuhan. Kedua adalah perubahan budaya dimana budaya yang mengandalkan kepada sistem pembayaran tanpa sentuhan akan menjadi prima dona di masa depan. Adalah Motorola yang pertama kali memperkanalkan teknologi sentuhan pada layar telepon seluler, namun budaya pada saat itu masih belum berubah karena masih mengandalkan sistem keyboard dalam motherboard. Dengan berjalannya waktu budaya berubah menjadi pro kepada sistem layar sentuh. Yang diuntungkan adalah Samsung dan Apple.

Tantangan ketiga dari investasi teknologi informasi adalah kalkulasi biaya dan risiko dari sistem pembayaran baru di era Industri 4.0 ini. Perubahan bisnis model dan budaya tidak akan memiliki pengaruh yang besar jika kalkulasi biaya dan risikonya ternyata tidak terkelola dengan baik. Di sinilah juga pentingnya pasar pembiayaan seperti modal ventura mengingat pada tahap awal dipastikan kalkulasi investasinya akan bersifat risiko tinggi. Dana ventura ini mengelola dana investasi dari pihak ketiga (investor) yang tujuan utamanya untuk melakukan investasi pada perusahaan yang memiliki risiko tinggi sehingga tidak memenuhi persyaratan standar sebagai perusahaan terbuka ataupun guna memperoleh modal pinjaman dari perbankan.

Faktor keempat yang tidak kalah pentingnya adalah kualitas sumber daya manusia. Di sinilah terlihat adanya korelasi positif antara kualitas sumber daya manusia yang mampu menjabarkan teknologi sistem pembayaran pada industri 4.0 dengan model bisnis serta kalkulasi risikonya. Sumber daya manusia yang mampuni ternyata harus memiliki kemampuan matematika yang secara relatif sangat tinggi. Sumber daya manusia yang tidak memiliki kemampuan dalam matematika akan menjadi penghambat dari penerapan model pembayaran berbasis industri 4.0 ini.

Faktor kelima yang juga patut diperhatikan adalah tersediannya infrstruktur teknologi informasi. Faktor ini juga sangat memerlukan dukungan modal ventura karena beresiko sangat tinggi. Mengingat perubahan teknologi dapat berubah sangat cepat misalnya dari 3G menjadi 5G. Di Indonesia modal ventura masih terfokus kepada pembiayaan usaha kecil dan menengah padahal sejarah awal modal ventura memperlihatkan kondisi sebaliknya yaitu untuk membiayai usaha transistor dan sirkuit terpadu.

Tantangan terakhir adalah kesiapan dalam aspek hukum atau legal. Jika tidak didukung oleh kesiapan legal maka penerapan sistem pembayaran dalam industri 4.0 akan menghadapi kegagalan yang sangat serius. Go Jek saja menghadapi masalah untuk beroperasi di Filipina karena masalah ini. Filipina memang agak terbelakang dalam kesiapan dalam industri 4.0 nya karena negara ini terlalu agamis ketimbang mementingkan kecerdasan matematika. Kecerdasan ini meliputi kepekaan pada hubungan logis, hubungan sebab akibat, dan logika-logika lainnya.

Source :

http://www.neraca.co.id/article/112601/sistem-pembayaran-di-era-industri-40


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close