People Innovation Excellence
 

Response Time Testing

Pengertian dari Response Time Testing adalah pengujian waktu respons yang mengacu pada waktu yang diperlukan untuk satu node sistem untuk menanggapi permintaan dari yang lain. Waktu yang dibutuhkan ketika sistem atau unit sistem mengambil langkah untuk bereaksi input tertentu sampai proses selesai. Misalnya, Anda memiliki API, dan ingin tahu persis berapa banyak waktu yang diperlukan untuk mengeksekusinya dan mengembalikan data di JSON. Response Time mengukur kinerja setiap transaksi atau permintaan. Waktu respons dimulai ketika pengguna mengirim permintaan dan berakhir saat waktu aplikasi menyatakan bahwa permintaan tersebut telah selesai.

Cara mengukur waktu tanggapan respons diukur dengan bantuan alat tes dengan mencoba proses bisnis penting dari transaksi mulai hingga transaksi akhir. Contoh dari bantuan alat tesnya adalah JMeter, Load Runner dan AEM. Proses bisnis dapat berupa tindakan atau serangkaian tindakan yang dilakukan pengguna dalam aplikasi untuk menyelesaikan tugas / proses bisnis. Misalnya adalah seorang pelanggan yang akan masuk ke aplikasi dan akan melakukan pendaftaran anggota dan pembelian buku di Amazon.com. Untuk proses yang sama, responsnya akan menjadi sedikit berbeda dari berbgai alat yang digunakan. Inilah alasannya mengapa metode penghitungan metrik perlu dikumpulkan oleh masing-masing alat, disimulasikan dan menangkap beban yang dapat membuat perbedaan dalam waktu respon.

Berikut ini adalah penjelasan tipe Response Time Matrix :

  1. Averange Response Time
    Averange Response Time adalah waktu rata-rata yang diambil untuk setiap permintaan input dan output yang dihasilkan. Averange Response Time mencakup waktu memuat HTML, CSS, XML, gambar, file JavaScript, dll. Oleh karena itu, waktu rata-rata akan terpengaruh ketika komponen lambat muncul ke dalam sistem.
  1. Peak Response Time
    Peak Response Time membantu pengguna untuk menemukan komponen yang berpotensi akan menimbulkan masalah. Hal ini dapat membantu kita untuk menemukan semua ketidakberaturan dalam situs web atau sistem di mana permintaan tertentu tidak dapat ditangani / diproses dengan benar. Misalnya, mungkin ada permintaan basis data besar yang dijalankan dan dapat memengaruhi waktu respons. Sintaks ini tidak mengizinkan halaman yang dimuat pada waktu yang diinginkan.
  1. Error Rate
    Error Rate adalah perhitungan matematis yang menampilkan persentase permintaan yang mengalami masalah terhadap semua permintaan. Persentase ini menghitung semua kode status HTTP yang menampilkan kesalahan pada server. Selain itu, dapat juga  menghitung permintaan yang waktunya habis.

Response time testing memiliki dua karakteristik yang paling penting yaitu :

  • Waktu respons rata-rata
  • Waktu respons maksimum

Hal ini menunjukkan berapa lama pengguna perlu menunggu server untuk menanggapi permintaannya. Berikut ini adalah nilai-nilai waktu respon kunci :

Waktu Respon

Penjelasan

0,1 detik Ini adalah waktu respons yang paling disukai. Jika waktu respons adalah 0,1, pengguna selalu merasa bahwa aplikasi atau sistem merespons secara instan, dan tidak merasakan gangguan apa pun
1,0 detik Ini didefinisikan sebagai batas maksimum waktu respons yang dapat diterima. Pengguna tidak mungkin merasakan gangguan apa pun, meskipun mereka mungkin mengalami beberapa penundaan. Waktu respons lebih dari 1 detik dapat mengganggu pengalaman pengguna.
10 detik Ini adalah batas maksimum setelah waktu respons melampaui batas yang dapat diterima. Namun, saat ini, jika waktu respons melebihi 6 detik, pengguna akan meninggalkan situs itu atau keluar dari aplikasi

Pada umumnya, waktu respons harus secepat mungkin yaitu dalam interval 0,1 – 1 detik. Namun, orang dapat beradaptasi dengan waktu respons yang lebih lambat, tetapi mereka tidak akan pernah senang dengan waktu tanggapan lebih dari 2 detik.


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close