People Innovation Excellence
 

Berpindah ke Virtualisasi

 Memilih untuk Virtualisasi

Ada beberapa cara di mana para DBA bekerja mesin virtual ke lingkungan mereka. Beban kerja yang tidak kritis, server tapak kecil, dan bahkan beban kerja produksi kritis berjalan pada platform virtual. Beberapa keputusan untuk virtualisasi harus mudah, sementara yang lain harus membutuhkan pertimbangan hati-hati dan pengujian.

Beban Kerja yang Tidak Penting

Penerapan VMs yang paling awal dan termudah adalah untuk beban kerja yang tidak penting. Beban kerja yang tidak kritis memungkinkan kita untuk memulai usaha yang kecil dan ditingkatkan jika diperlukan. DBA baru untuk virtualisasi sering dimulai dengan pengembangan virtualisasi, pengujian, dan server SQL non-produksi lainnya. Hal ini umumnya dapat diterima untuk lingkungan ini untuk mempertahankan kinerja yang berkurang demi biaya operasional yang lebih rendah dan manajemen yang disederhanakan.

Ada manfaat untuk memvirtualisasi beban kerja non-produksi selain keuangan seperti lingkungan snapshot dan pengiriman cepat server baru.

Kemampuan untuk memotret server pada titik tertentu dalam waktu memungkinkan pengujian penerapan atau perubahan konfigurasi dan kemudian dengan cepat kembali ke keadaan yang baik. Mengembalikan lingkungan yang kompleks kembali ke keadaan yang diketahui biasanya memerlukan waktu berjam-jam atau bahkan tergantung pada ukuran lingkungan. Hal ini dapat secara drastis mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk beberapa proses pengujian.

Salah satu tantangan bekerja dengan server fisik adalah butuh waktu lama untuk mengantarkan server. Dengan lingkungan fisik, Anda umumnya harus merencanakan proyek yang membutuhkan server baru beberapa bulan sebelumnya. Di lingkungan yang luas, banyak tim infrastruktur yang membeli perangkat keras dalam blok-blok ditetapkan pada tahun ini. Hal ini tidak biasa untuk pengiriman server baru yang memerlukan waktu tunggu enam bulan atau lebih. Platform virtual, di sisi lain, bisa menghasilkan VM baru dalam hitungan menit. Alat otomasi seperti Microsoft System Center Orchestrator (http://technet.microsoft.com/library/hh237242.aspx) telah membuat peluncuran mesin virtual baru dengan SQL Server dan perangkat lunak lain yang dibutuhkan semudah mengklik sebuah tombol.

Server small footprint  

Keputusan lain yang mudah dilakukan pada masa-masa awal virtualisasi adalah memindahkan server produksi small footprint  ke VM. Sebagian besar bisnis memiliki sejumlah aplikasi internal yang harus dipisahkan dari beban kerja lainnya karena mengandung data sensitif seperti informasi karyawan dan keuangan. Aplikasi ini sering memiliki basis pengguna yang sangat kecil namun memiliki kekritisan yang tinggi karena tersedia selama jam kerja. Dengan demikian, aplikasi tersebut sering ditempatkan pada perangkat keras yang jauh lebih hebat daripada yang dibutuhkan. Contoh utama lain dari server beban kerja kecil adalah server pemulihan bencana (DR) yang hanya digunakan untuk tujuan DR dan bukan sebagai server failover yang sangat tersedia.

Virtualisasi masih membutuhkan perencanaan yang matang, namun terpisah oleh alam dan banyak hal yang harus diperhatikan untuk menerapkan multi-instances yang melekat pada VMs. Anda masih menggabungkan beberapa server ke satu perangkat keras tunggal, namun setiap instance SQL akan terkandung di dalam sistem operasinya sendiri. Setiap VM diberi blok memori dan CPU masing-masing, dan setiap VM memiliki sistem file sendiri pada hard disk virtual (VHDs).

Meskipun VMs memiliki sejumlah segregasi built-in, mereka masih berbagi sumber daya yang sama di server host, dan perencanaan yang matang diperlukan untuk menerapkan beberapa VM untuk memastikan bahwa satu VM tidak dapat membebani sistem dan menyebabkan masalah kinerja untuk server. VM lain pada host yang sama.


Published at :
Written By
Sulistyo Heripracoyo
Subject Content Coordinator | School of Information Systems http://sis.binus.ac.id/
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close