People Innovation Excellence
 

3 Ways to build digital strategy

Seiring teknologi digital terus berkembang dan matang, strategi periklanan digital berkembang untuk mengikuti deras perkembangan digital. Dari data sosial, pencarian, hingga data besar, peluang bagi pemasar saat ini tidak ada habisnya.

Jadi bagaimana Anda mengikuti perkembangan zaman? Berikut adalah strategi yang bisa anda ikuti:

  1. Mobile Video Advertising
    Iklan di platform mobile. Faktanya, belanja iklan video mobile di Amerika Serikat meningkat dua kali lipat dari 2013 hingga 2014 – sampai $ 1,5 miliar – dan diperkirakan mencapai $ 6 miliar pada 2018, menurut e-Marketer. Periklanan video seluler mulai muncul di mana-mana dan alasan pertumbuhan ini sederhana: smartphone dengan layanan 4G, pengguna dapat menonton dan berbagi video berkualitas tinggi dimanapun mereka berada.

    Karena sebagian besar penggunaan internet seluler berlangsung di aplikasi, pemasar menggunakan video di aplikasi. Dalam sebagian besar di aplikasi youtube, iklan hanya dapat dilewati setelah pengguna menonton setidaknya beberapa detik, dan dalam beberapa kasus mereka tidak dapat dilewati sama sekali. Beberapa iklan bahkan memberi pengguna insentif untuk menonton iklan lengkap.

    Selain aplikasi seluler, jaringan media sosial telah membuat fitur video tersedia bagi pengguna dan pemasar. Meskipun YouTube dan Facebook bukan platform seluler yang mempuni untuk melakukan strategi ini, iklan video mereka dirancang untuk dimuat dengan cepat dan berjalan dengan lancar di perangkat seluler. Facebook juga menawarkan iklan video premium untuk bisnis yang menggunakan platform mereka. Bahkan, saat Facebook mengumumkan penawaran iklan video mereka tahun lalu, hal itu ditunjukkan pada sebuah smartphone.

    Cara memulai: Saluran ideal untuk mencoba strategi periklanan video bergerak ada di Facebook. Ini relatif terjangkau dan penargetan demografis berkualitas tinggi memungkinkan iklan video baru Anda dijangkau, hanya-misalnya- laki-laki berusia 18-24 tahun yang tinggal di wilayah Anda dan suka bermain video game. Facebook juga bereksperimen dengan format baru yang menarik, seperti iklan layar penuh, yang meniru situs web pengiklan dengan menyertakan fungsionalitas untuk menelusuri halaman video, serta teks dan gambar.

    Selalu ingat beberapa praktik terbaik untuk iklan video yang kuat:

    Jadikan itu sentimental, seperti lucu atau menghangatkan hati, untuk membantu menarik penonton. Tambahkan ajakan bertindak yang kuat. Misalnya, rekomendasikan mereka mengunjungi toko aplikasi untuk mendownload baru atau memeriksa situs web Anda untuk penawaran khusus. Buatlah interaktif jika Anda bisa. Upaya inovatif Wendy dengan aplikasi Facebook layar penuh mereka membantu pecinta burger mengumpulkan gigitannya yang sempurna.

  1. Native Advertising
    Anda mungkin bahkan tidak tahu Anda membaca Native Advertising sampai Anda berada jauh di dalamnya. Itu karena format dan gaya penulisannya mencerminkan isi situs web yang Anda kunjungi, yang menciptakan pengalaman periklanan yang kurang mengganggu. Dengan kata lain, Anda pikir Anda sedang membaca cerita atau kolom, tapi ini benar-benar sebuah iklan.

    Sebagian besar penerbit utama mendorong strategi Native Advertising akhir-akhir ini. Anda akan menemukannya di setiap platform dari Buzzfeed yang trendi ke the elit Wall Street Journal. Sebenarnya, New York Times juga melakukan peluncuran Native Advertising yang luar biasa untuk divisi iklan pribadinya di awal tahun 2014 dan baru-baru ini terungkap bahwa 20% pendapatan iklan digital dikaitkan dengan format ini. Salah satu contoh iklan Native Advertising yang paling terkenal adalah kampanye dengan Netflix untuk musim baru “Orange adalah New Black.”

    Namun, Native Advertising tidak murah. WAKTU, misalnya, memerlukan pengeluaran minimal $ 200.000 untuk meluncurkan kampanye Native Advertising. Mengapa begitu mahal? Menurut Kontent, konsumen cenderung mengidentifikasi Native Advertising sebagai artikel, bukan iklan. Terlebih lagi, konsumen yang membaca Native Advertising berkualitas tinggi melaporkan tingkat kepercayaan yang jauh lebih tinggi untuk merek sponsor.

    Cara memulai : Strategi ini bisa sangat efektif, namun Anda harus mengeluarkan uang tunai yang cukup banyak untuk menjangkau pemirsa utama. Cara terbaik untuk memulai dengan sesuatu yang “kecil” dengan Native Advertising adalah dengan mengejar peluang dengan publikasi perdagangan yang mungkin memiliki struktur biaya yang lebih menarik. Misalnya, jika Anda adalah produsen makanan hewani, pertimbangkan untuk menjalankan kampanye Native Advertising yang membahas nutrisi anjing di situs seperti PetBusiness.com jika Anda menargetkan pemirsa B2B atau Dogster.com untuk konsumen pecinta hewan peliharaan.

  1. Behavioral Tergeting
    Jika Anda pernah merencanakan perjalanan secara online-memesan kamar hotel atau menjadwalkan penerbangan-dan kemudian mulai melihat iklan untuk restoran.

    Untuk penargetan yang lebih baik lagi, wawasan ini dikombinasikan dengan jenis penargetan lainnya, seperti geografi dan demografi, untuk memungkinkan pengiklan menyempurnakan pesan mereka lebih jauh. Behavioral Tergeting adalah cara yang sangat efektif bagi pemasar untuk menjangkau khalayak saat mereka siap untuk membeli.

    Cara memulai: Salah satu cara termudah untuk menggunakan Behavioral Tergeting adalah menyesuaikan pesan dengan berbeda untuk pengunjung situs baru dan berulang, atau untuk pengunjung berbeda berdasarkan cara mereka mendarat di situs Anda.

    Jika pengguna telah memeriksa perkakas listrik selama berhari-hari-misalnya-dia mungkin sudah siap untuk melakukan pembelian. Jika Anda tahu dia datang ke situs Anda dari pencarian “alat listrik murah,” Anda dapat yakin bahwa dia sadar harga. Menawarkan diskon satu kali atau pengiriman gratis mungkin cara untuk akhirnya menutup penjualan. Jika pencarian “alat kekuatan terbaik” mengirimnya ke situs Anda, dia mungkin tidak terlalu sadar biaya dan mungkin akan merespons testimonial pelanggan dengan lebih baik.

    Kemampuan untuk menggabungkan informasi tentang pelanggan Anda memberi Anda kekuatan yang belum pernah ada sebelumnya untuk menyajikan pesan yang akan beresonansi dengan mereka, berdasarkan perilaku web yang dikenal.


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close