People Innovation Excellence

Mau Sukses Jadi UX Designer? Hal-hal Ini Harus Diperhatikan

Pada artikel sebelumnya, penulis sudah  pernah menjelaskan mengenai perbedaan UI dan UX. Secara singkat, jika seseorang memiliki bakat yang dapat membuat sebuah pengguna aplikasi itu lebih nyaman maka bisa pelajari UX Design dan apabila seseorang sangat menyukai akan seni desain lalu kamu bisa ambil UI Design.

Definisi UX Designer sendiri adalah  orang yang dengan keahlian desainnya, berkolaborasi dengan berbagai lintas fungsional, mencari ‘sweet spot’ antara kebutuhan pengguna, tujuan bisnis, dan kemajuan teknologi, kemudian membuat ‘magical experience’ melalui disain produk yang bermakna, berguna, dan menyenangkan (meaningful, useful, dan enjoyable).

  1. Menerima Feedback Dari Orang Lain

Sebagai seorang UX Designer, menerima feedback dari orang lain merupakan hal yang sangat penting. Membuat sebuah desain yang tidak diterima oleh orang lain tentu dapat menjadi sebuah hal yang sangat buruk. Jika anda telah menyelesaikan sebagaian desain anda, jangan lupa untuk meminta masukan dari rekan sati tim atau bahkan orang diluar tim anda. Masukan-masukan ini akan membantu anda agar tidak jauh ke jalur yang salah.

 

  1. Think Beyond the Screen

Saat membuat desain website, terkadang kita terlalu fokus untuk membuat sebuah halaman sangat bagus. Namun sebenearnya yang harus diperhatikan adalah bagaimana semua halaman yang ada pada website tersebut dapat berhubungan dan cocok satu sama lain. Selain itu, ini juga berhubungan dengan bagaimana halaman tersebut dapat mengatasi masalah yang dihadapi user.

  1. Tidak Apa-Apa bila Berbuat Salah

Untuk membuat sebuah ide baru, seorang UX Designer harus merasakan yang namanya mengalami kesalahan. Mengapa? Karena saat kita jatuh pada kesalahan, kita akan mempelajari banyak hal baru. Maksud di sini adalah bukan menjadi seseorang yang ceroboh, tetapi menajdi orang yang berani dengan mengkalkulasikan segala hal yang ada dan belajar dari pengalaman.

  1. Buatlah Space Untuk Berpikir

Seorang desainer yang hebat lebih banyak berpikir daripada melakukan. Jika anda terus menerus berkerja, maka anda tidak memiliki waktu untuk berpikir. Oleh karena itu, sempatkanlah waktu untuk bserpikir dan carilah tempat yang tenang.

  1. Pastikan Dahulu Masalahnya Sebelum Menentukan Solusi

Banyak produk yang gagal karena seseorang tidak mengetahui masalah sebenarnya yang harus diatasi. Maka dari itu, tela’ah dengan baik setiap ide yang ada sebelum anda menghabiskan banyak waktu pada masalah yang sebenarnya bukan akarnya.

  1. Terkadang, Anda Harus Membuat Sebuah Keputusan

Setiap keputusan yang kita buat, tentu dapat berpengaruh bagi tim. Masalahnya adalah, saat akan membuat keputusan tersebut kitatelah menghabiskan banyak waktu. Pembuatan keputusan yang lama tentu tidak baik bagi tim kita. Oleh karena itu untuk menghindari hal ini, diperlukan pengalaman yang cukup sebagai seorang UX Designer.

Bibliography

Doody, S. (2017, Agustus 14). 6 KEY THINGS ALL UX DESIGNERS SHOULD KEEP IN MIND. Retrieved from Invision: https://www.invisionapp.com/blog/ux-design-tips/

Habibullah, F. (2017, Agustus 14). Apa Sih Perbedaanya UI & UX? Sharing Pengalaman Pribadi Tentang Pertama Kali Belajar UI/UX Design. Retrieved from Medium: https://medium.com/surabayadev/apa-sih-perbedaanya-ui-ux-sharing-pengalaman-pribadi-tentang-pertama-kali-belajar-ui-ux-design-ed61e183cab1

Hasian, B. (2017, Agustus 14). Apa UX Designer Itu? Retrieved from Belajar UX: https://belajarux.com/apa-ux-designer-itu-56da863f785d

 


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close