People Innovation Excellence

Kualitas pengajaran dan mengapa itu penting?

Tulisan ini bertujuan untuk berbagi dengan sesama dosen, tentang pengetahuan yang menjadi isu penting terkait dengan tanggung jawab dalam melaksanakan tugas dan kewajiban sebagai dosen.  Diharapkan pengetahuan ini dapat dijadikan bahan diskusi yang positif dan berguna dalam melaksanakan tugas dan kewajiban sebagai dosen. Masukkan-masukkan dan koreksi diperlukan untuk menambah wawasan dan praktikal yang   bermanfaat . Tulisan ini terdiri dari tiga bagian, terkait dengan topik tentang kualitas pembelajaran atau pembelajaran yang berkualitas. Pembagian dilakukan untuk memenuhi persyaratan tulisan pendek yang diwajibkan, dengan tidak mengurangi isi dan tujuan penulisan.

Bagian ke 1 Peran pengajaran berkualitas.

Kualitas pengajaran adalah penggunaan teknik pedagogis untuk menghasilkan hasil belajar bagi siswa. Ini melibatkan beberapa dimensi, termasuk desain yang efektif dari kurikulum dan tentu saja konten, berbagai konteks pembelajaran (termasuk studi dipandu independen, pembelajaran berbasis proyek, pembelajaran kolaboratif, eksperimen, dll), meminta dan menggunakan umpan balik, dan penilaian yang efektif hasil pembelajaran . Hal ini juga melibatkan lingkungan belajar beradaptasi dengan baik dan pelayanan siswa.

Pengalaman menunjukkan bahwa pembinaan kualitas pengajaran adalah usaha multi-level. Dukungan untuk mengajar yang berkualitas berlangsung di tiga tingkat saling bergantung:

  1. Pada tingkat kelembagaan-secara luas : termasuk proyek-proyek seperti desain kebijakan, dan dukungan untuk organisasi dan sistem penjaminan mutu internal.
  2. Tingkat Program: terdiri tindakan untuk mengukur dan meningkatkan desain, konten, dan program penyampaian dalam suatu departemen atau sekolah.
  3. Tingkat Individual: termasuk inisiatif yang membantu dosen mencapai misi mereka, mendorong mereka untuk berinovasi dan untuk mendukung perbaikan pembelajaran mahasiswa dan mengadopsi fokus orientasi belajar mahasiswa.

Ketiga tingkat ini  penting dan saling bergantung. Namun, mendukung pengajaran berkualitas di tingkat program merupakan kunci untuk menjamin peningkatan kualitas pengajaran di tingkat disiplin dan keseluruhan

Lembaga.

Dukungan untuk pengajaran berkualitas dapat diwujudkan melalui berbagai kegiatan yang mungkin untuk meningkatkan kualitas proses pembelajaran, dari isi program studi, serta kondisi lingkungan belajar siswa. bentuk hibrida sering berlaku di lembaga. Ini dapat termasuk inisiatif seperti :

  1. adanya sebuah pusat pengembangan untuk belajar danmengajar
  2. kegiatan pengembangan profesional (misalnya di-service training untuk fakultas)
  3. penghargaan terhadap keunggulan dan kompetisi untuk perbaikan yang luar biasa.
  4. pendanaan terhadap inovasi-inovasi pengajaran
  5. kriteria perekrutan mengajar
  6. dukungan untuk pedagogi inovatif
  7. komunitas praktek belajar mengajar
  8. lingkungan belajar (perpustakaan, fasilitas komputasi …)
  9. organisasi dan manajemen pengajaran dan pembelajaran.
  10. dukungan untuk mendorong prestasi siswa (konseling misalnya, saran karir, mentoring …)
  11. evaluasi siswa (yaitu penilaian Program, mengevaluasi pengalaman belajar)
  12. evaluasi diri dari eksperimentasi, rekan-meninjau, praktek pembandingan atau benchmark.
  13. pelayanan masyarakat dan program berbasis kerja, program berbasis pengembangan
  14. penilaian berbasis kompetensi

Sejumlah faktor telah membawa pengajaran berkualitas ke garis depan kebijakan pendidikan yang lebih tinggi. Hampir setiap sistem pendidikan telah mengalami pertumbuhan yang substansial dari jumlah siswa dalam beberapa dekade terakhir dan profil siswa telah menjadi lebih beragam. Pada saat yang sama, pendidikan tinggi menghadapi tuntutan yang lebih besar dari siswa, orang tua, pengusaha dan wajib pajak untuk mempertanggung jawabkan kinerja mereka dan menunjukkan kualitas pengajaran mereka.

Lembaga terlibat dalam membina pengajaran berkualitas dasarnya untuk alasan berikut :

  1. Untuk menanggapi permintaan untuk pengajaran yang bermakna dan relevan. Mahasiswa serta pengusaha ingin memastikan bahwa pendidikan mereka akan menyumbangkan ketenaga kerja yang menguntungkan dan akan membekali mereka dengan keterampilan yang dibutuhkan untuk berkembang secara profesional selama seumur hidup.
  2. Untuk menunjukkan bahwa mereka adalah penyedia kualitas pendidikan tinggi yang baik yang dapat diandalkan, sementara beroperasi dalam pengaturan yang kompleks, dengan berbagai pemangku kepentingan, masing-masing dengan ekspektasi mereka sendiri (kementerian, lembaga donor, pemerintah daerah, pengusaha …).
  3. Untuk menyeimbangkan kinerja pada pengajaran dan prestasi bersama dengan kinerja belajar penelitian, karena bahkan untuk universitas elit, kelas dunia, kinerja penelitian tidak lagi cukup untuk mempertahankan reputasi lembaga.
  4. Untuk lebih efektif bersaing untuk siswa dengan latar belakang biaya pendidikan yang lebih tinggi dan mobilitas mahasiswa yang lebih besar.
  5. Untuk meningkatkan efisiensi proses belajar mengajar sebagai kendala pendanaan yang menjadi lebih ketat.

Bagian ke 2 Faktor-faktor Pengajaran berkualitas.

Kualitas pengajaran di seluruh dunia juga dipengaruhi oleh pergeseran kontekstual dalam lingkungan pendidikan tinggi. Faktor-faktor yang  saat ini mempengaruhi kualitas pengajaran meliputi:

  1. internasionalisasi pendidikan tinggi
  2. semakin meluasnya lingkup pendidikan dan keragaman yang lebih besar dari profil mahasiswa
  3. perubahan yang cepat dalam teknologi, yang dapat dengan cepat membuat isi program dan pedagogi usang
  4. permintaan untuk keterlibatan masyarakat yang lebih besar dari lulusan dan pembangunan daerah pendidikan tinggi
  5. tekanan meningkat dari persaingan global, efisiensi ekonomi

Kebutuhan untuk menghasilkan tenaga kerja terampil untuk memenuhi tantangan dari paradigma baru abad 21 untuk Kualitas Pengajaran.
Perubahan mendasar dalam pekerjaan selama 50 tahun terakhir menyiratkan kenaikan permintaan untuk keterampilan kognitif dan interpersonal yang sifatnya tidak rutin dan penurunan permintaan kognitif rutin dan keterampilan kerajinan, kerja fisik dan tugas-tugas fisik yang berulang. Lulusan memasuki dunia kerja yang ditandai dengan ketidakpastian yang lebih besar, kecepatan, risiko, kompleksitas dan kerja interdisipliner

Pendidikan universitas, dan modus belajar sementara di universitas, dipandang perlu untuk mempersiapkan siswa untuk masuk ke lingkungan seperti itu dan membekali mereka dengan keterampilan yang sesuai, pengetahuan, nilai-nilai dan atribut untuk berkembang di dalamnya. Ada dorongan yang kuat untuk membangun dan menciptakan pengetahuan bersama-sama dengan pemahaman tentang kehidupan kerja dan merumuskan konsep pengetahuan dalam situasi pembelajaran. Koneksi kuat dengan kehidupan kerja melalui proyek-proyek akademik yang berbeda memberikan kesempatan otentik untuk belajar kompetensi baik generik dan profesional serta untuk membangun jaringan dan jalur untuk pekerjaan setelah lulus.

Universitas di seluruh dunia semakin ditekan untuk menemukan cara untuk membuktikan nilai mereka tidak hanya dalam mempersiapkan mahasiswa, tetapi juga bagaimana mereka terkait dengan bisnis dan industri. yang Belajar yang berakar dalam kehidupan kerja dapat membantu lembaga untuk menafsirkan dan menanggapi pedagogis terhadap tantangan lingkungan ini, menggunakan bentuk lain dari pola belajar mengajar, seperti pembelajaran berbasis proyek.

Pendidikan tinggi tidak lagi dapat dimiliki oleh komunitas penikmat disiplin yang menyampaikan  pengetahuan kepada siswa. Kompleksitas dan ketidakpastian dari masyarakat dan ekonomi akan membutuhkan lembaga untuk terus beradaptasi, sekaligus menegakkan standar kualitas. Dalam prakteknya, lembaga harus belajar bagaimana cara terbaik untuk melayani komunitas mahasiswa. mahasiswa telah menjadi titik fokus dari pendekatan pembelajaran di banyak wilayah di dunia.

Pada saat yang sama, mahasiswa tampaknya telah menjadi lebih sensitif terhadap persamaan perlakuan dan permintaan akan diberikannya  kesempatan belajar mengajar yang sama, yang akan dinilai secara adil dan mendapatkan pendidikan mereka yang layak untuk pekerjaan dan inklusi sosial. Perluasan penyelenggaraan  pendidikan tinggi bersamaan  dengan diversifikasi jenis mahasiswa menempatkan isu persamaan kualitas menjadi pokok masalah kualitas.

Dengan pandangan pembelajaran ini, peran dosen telah  berubah. Selain menjadi, pertama dan yang terterutama, seorang ahli subjek berkenalan dengan cara untuk menyampaikan  pengetahuan, dosen sekarang diminta untuk memiliki keterampilan pedagogis yang efektif untuk menyampaikan hasil belajar mahasiswa. Mereka juga harus bekerja sama dengan mahasiswa, rekan-rekan dari departemen lain, dan dengan pemangku kepentingan eksternal sebagai anggota sebuah komunitas belajar yang dinamis.

Pengajaran dan pembelajaran paradigma baru dalam pendidikan tinggi sebenarnya menyiratkan:

  1. Hubungan baru mengenai akses ke dosen, dan lebih luas komunikasi dan kerja kolaboratif melalui platform pembelajaran
  2. Merancang ulang kurikulum
  3. Menjembatani pengajaran dan penelitian lebih intensif
  4. Pemikiran ulang dari beban kerja mahasiswa dan beban mengajar
  5. Peningkatan terus menerus dalam pedagogi, penggunaan teknologi, model penilaian selaras dengan pembelajaran yang berpusat pada siswa
  6. Menciptakan platform pembelajaran inovatif
  7. Memberikan bimbingan dan tutoring kepada siswa dengan cara dan metode baru
  8. Menilai dampak dan mendokumentasikan efektivitas pengajaran yang disampaikan

Sebagai tindakan proaktif, banyak lembaga telah menerapkan strategi pengajaran dan pembelajaran yang spesifik dan telah merancang mekanisme dan instrumen untuk meningkatkan kualitas pendidikan. Dengan sumber daya yang berkurang dan meningkatnya persaingan, tantangan mungkin tampak tidak dapat teratasi, namun lembaga pendidikan tinggi tetap dapat, dan, melakukan banyak untuk mendorong pengajaran berkualitas dan meningkatkan hasil belajar siswa.

Bagian ke 3  Arah Pembinaan.

Elemen utama untuk dipertimbangkan dalam membina kualitas pengajaran :

  1. Tujuan utama dari kebijakan pengajaran berkualitas adalah untuk meningkatkan kualitas pengalaman belajar siswa dan – melalui ini – hasil dari pembelajaran. Kebijakan dan praktek untuk mendorong pengajaran berkualitas karenanya harus dipandu oleh tujuan akhir ini.
  2. Pengajaran dan pembelajaran secara inheren terkait dan ini memerlukan pendekatan holistik untuk setiap inisiatif pengembangan.
  3. Kebijakan kualitas pengajaran yang berkelanjutan memerlukan jangka panjang, upaya non-linear dan dengan demikian panggilan untuk komitmen kelembagaan permanen dari pimpinan-atas
  4. Definisi dan konsepsi pengngajaran berkualitas bervariasi di seluruh konteks dan berkembang dari waktu ke waktu. Mereka membutuhkan adaptasi dan dasar empiris untuk tetap berguna untuk pengembangan. Menanamkan budaya perubahan akan menjadi kunci dalam memastikan relevansi dan keberlanjutan.
  5. Inisiatif pengaajaran berkualitas menanggapi tujuan spesifik institusi dan karena itu bisa menjadi tidak relevan ketika diterapkan di lembaga lain, atau di departemen lain atau sekolah dalam institusi yang sama. Memastikan keselarasan pendekatan berbeda dalam hal pengajaran dan pembelajaran dan kontribusi mereka terhadap strategi kelembagaan adalah kunci.
  6. Kebijakan pengajaran berkualitas harus dirancang secara konsisten di kelembagaan, program, dan tingkat individu. Tingkat Program ini adalah tempat penting di mana kualitas pengajaran kemungkinan untuk berkembang.
  7. Mendorong budaya pengajaran berkualitas akan terdiri dalam antar-menghubungkan berbagai jenis dan tingkat dukungan sehingga kolaborasi dan dampak likley pada pengajaran dan pembelajaran yang ditingkatkan di antara para pemimpin, guru, siswa, staf dan pemangku kepentingan lainnya.
  8. Memperkuat hubungan horizontal dan menciptakan sinergi adalah cara yang sangat efektif mendukung pengembangan pengajaran berkualitas.
  9. Pengalaman belajar dapat diperoleh dalam berbagai bentuk dari lingkungan belajar, tidak terbatas pada auditorium dan kelas-kamar. Belajar terjadi juga di luar institusi dan juga dari kejauhan.
  10. Menghitung dimensi temporal dalam pengajaran kualitas: apa yang bisa dilakukan pada titik waktu tertentu tidak dapat dilakukan kemudian dan sebaliknya. Ada “kesempatan jendela” untuk menangkap.
  11. Lingkungan, profil dan tuntutan siswa, pekerjaan memasarkan persyaratan, reputasi dan sejarah lembaga ini adalah faktor yang menonjol antara lain yang mempengaruhi strategi perbaikan mengajar.
  12. Tidak ada ambang batas yang telah ditentukan untuk dicapai dalam pengajaran berkualitas. Kurangnya indikator kuantitatif seharusnya tidak menjadi penghalang untuk menilai dampak. Menafsirkan hasil dari dampak inisiatif pengajaran berkualitas adalah kunci.
  13. Menyusun pelaksanaan, pengaturan kecepatan yang tepat perubahan, meninggalkan ruang untuk percobaan memungkinkan peningkatan yang stabil dalam kualitas pengajaran.
  14. Standar kuantitatif yang sedikit dapat diresepkan dan diukur. Setiap lembaga terutama bertanggung jawab untuk kualitas pengajaran dan harus mengatur bar internal. analisis komparatif di dalam dan di lembaga. Dimungkinkan untuk memberikan standar baru, asalkan metode yang digunakan adalah handal dan transparan.
  15. Pembelajaran berualitas adalah bagian dari pendekatan kualitas global dan strategi kelembagaan dan tidak boleh dipisahkan dari budaya kualitas kelembagaan.
  16. Insentif lebih bermakna daripada peraturan dan berdiri koersif. otoritas menteri, lembaga donor dan lembaga jaminan kualitas harus memberikan kontribusi untuk menumbuhkan iklim untuk perubahan. kemitraan yang kuat dan amanah antara aktor-aktor kunci.

Ukuran sebuah lembaga tidak relevan sehubungan dengan pengajaran berkualitas,  politeknik khusus kecil atau universitas multi-disiplin yang besar sama-sama dapat meningkatkan kualitas pengajaran yang tersedia :

  1. Kerangka belajar mengajar diatur dan dipahami oleh masyarakat,
  2. Sumber daya, waktu dan ketentuan yang disediakan secara konsisten,
  3. Kepemimpinan adalah pengarah untuk perubahan dan jelas diidentifikasi di semua tingkatan,
  4. Sinergi kebijakan dicari karena melayani perbaikan proses belajar mengajar.
  5. Meskipun uang penting, kualitas pengajaran dapat mulai meningkatkan tanpa investasi yang signifikan.
  6. Mempertahankan peningkatan kualitas akan memerlukan prioritas, konsisten dengan model pendidikan dan tujuan yang ditetapkan oleh lembaga.
  7. Kualitas pengajaran terjadi pertama di kelas. Tidak semua guru inovator, dan beberapa inovasi dapat disebarluaskan dan berkelanjutan tanpa struktur organisasi yang efisien.
  8. Lembaga pendidikan tinggi harus melemparkan diri mereka sebagai organisasi belajar untuk merangkul pengajaran berkualitas

Kesimpulan

Pembelajaran berkualitas, menjadi tujuan startegis tidak hanya setiap lembaga pendidikan tinggi, tetapi pemerintahan yang berkehendak untuk memajukan bangsa dan negara melalui pengembangan sumberdaya manusia. Bagi instusi atau lembaga baik negeri maupun swsata, pemenuhuan tanggung jawab kepada masyarakat akan layanan yang disediakan untuk menciktakan tenaga kerja yang kompeten dalam mengahadapi perubahan kebutuhan yang dinamis. Mengadapi keterbatasan sumberdaya dan persaingan, menjadi faktor lain yang untuk menjaga kelanjutan dan perkembangan institusi. Kemampuan mengelola perubahan yang dimulai dari perubahan paradigma baru, yang berorientasi pada kebutuhan pemangku kepentingan, metode  dan teknologi yang berkembang serta penghargaan terhadap inovasi-inovasi hasil aplikasi kreativitas.,

Pustaka  :

Fabrice Hénard and Deborah Roseveare,[2012] Fostering Quality Teaching in Higher Education: Policies and Practices, IMHE Institutional Management in Higher Education, https://www.oecd.org/edu/imhe/QT%20policies%20and%20practices.pdf.


Published at :

Periksa Browser Anda

Check Your Browser

Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

We're Moving Forward.

This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

  1. Google Chrome
  2. Mozilla Firefox
  3. Opera
  4. Internet Explorer 9
Close