People Innovation Excellence

Menggunakan DMAIC untuk Meningkatkan Pengembangan Piranti Lunak.

Salah satu alat utama dalam Six Sigma “toolkit” adalah masalah metodologi. DMAIC singkatan dari Define, Ukur, Analyse, Improve dan Control. Kunci keberhasilan metode ini adalah fokus pada data-driven menggunakan alat untuk mengidentifikasi apa yang akan diubah kemudian sebenarnya untuk memantau dampak dari perubahan dalam umpan balik.
Dicatat bahwa metodologi DMAIC sangat yg berulang dan akan selalu berulang-kali atau lebih melalui 2 langkah.

Define

Apakah masalah kami bekerja, dan mengapa? Who is the customer and what are their requirements? Bagaimana ini saat ini sedang dilakukan dan apa saja keunggulan membuat perbaikan?

Terlalu sering, proyek TI mulai dengan asumsi bahwa sesuatu “IT” perlu dilakukan dan diberikan untuk mengambil fakta bahwa sistem baru dibutuhkan, atau perubahan sistem yang ada sangat penting. Sayangnya proyek ini sering terlambat jauh menemukan bahwa mereka memecahkan masalah yang salah, atau dalam kenyataan bahwa tidak ada masalah bahkan ada, dan proyek tersebut dibatalkan atau sistem jatuh ke dalam keadaan tdk dipakai walaupun signifikan sums uang dan banyak juga bermaksud sebagai upaya diinvestasikan.

 

Bahkan ketika masalah ini (atau “kebutuhan bisnis”) yang didefinisikan dengan baik, pendekatan yang diambil untuk memecahkan mungkin berdasarkan asumsi tidak efisien atau usang yang tidak pernah cacat karena “yang adalah bagaimana kita melakukan sesuatu di sini…”.
Kita mulai dengan DMAIC ini akan memeriksa asumsi dasar dan fokus pada tujuan memahami kebutuhan pelanggan dan bagaimana kami dapat meningkatkan pelayanan terbaik dari mereka.
Tentukan tahapan yang biasanya akan mengakibatkan setidaknya draft versi sebagai berikut:

1. Jelaskan kasus bisnis – Mengapa kita melakukan ini?
2. Masalah / peluang dan Tujuan pernyataan – Apakah ada masalah dan hasil yang diharapkan?
3. Kendala / asumsi – Apa harapan keterbatasan atau sedang dilakukan?
4. Ruang Lingkup – Apakah “dalam batas” untuk proyek ini
5. Pemain dan peran – Siapa saja para pemangku kepentingan dan apa peran mereka?
6. Rencana awal – Apakah keseluruhan tahapan dan kapan mereka akan diselesaikan?

Mengukur

Langkah ini mempunyai dua tujuan utama:

1. Mengumpulkan data untuk memvalidasi dan mengukur masalah / kesempatan yang diidentifikasi pada langkah 1 di atas.

2. Mulai mengumpulkan fakta-fakta dan angka yang menawarkan petunjuk mengenai penyebab masalah atau solusi untuk sebuah kesempatan.

Akurat dan komprehensif pengumpulan data merupakan unsur utama dari Six Sigma dan proses harus dilakukan secara menyeluruh dan sepenuhnya.

Dalam khas proyek TI metodologi proyek mendefinisikan “uji kasus” yang adalah contoh bagaimana sistem yang dapat digunakan dan tingkah laku yang diharapkan. Six Sigma pergi jauh dengan tombol mengidentifikasi indikator kepuasan pelanggan dengan keseluruhan proses bisnis, memungkinkan peran apapun berbasis IT perbaikan harus dipahami dalam konteks yang lebih besar dari dunia usaha dan kemampuan untuk melayani pelanggan.
Menganalisa

Pada tahap ini data yang telah dikumpulkan dianalisis adalah menggunakan berbagai metode statistik dan tim berbasis proses untuk menemukan “akar penyebab / s”.

Six Sigma menyediakan berbagai peralatan untuk membantu dengan data dan analisis masalah, yang dikumpulkan dari berbagai disiplin dan metodologi sebelumnya, yang diuji dengan baik dan dipahami.

Meningkatkan (Melaksanakan)

Setelah potensi akar penyebab / s telah diidentifikasi (dan hanya itu) tim mulai kreatif untuk mencari solusi dan melaksanakannya. Dengan ketelitian yang mendefinisikan dan mengukur indikator penting pada awal proses memungkinkan dampak perbaikan dipantau secara akurat.

DMAIC menyediakan kerangka kerja yang kuat untuk memastikan bahwa inisiatif yang mencapai pelaksanaan yang paling mungkin untuk menambah nilai bisnis dan dapat diukur untuk memastikan sebenarnya dampak yang bertentangan dengan hasil yang diharapkan.

Kontrol

Langkah terakhir melihat bagaimana proyek perbaikan yang telah dibuat dapat berkelanjutan dan dipelihara dari waktu ke waktu. Ia juga memastikan organisasi belajar dari kesalahan atau memenangkan besar pada proyek ini dan bahwa ini adalah makan kembali ke tim lainnya.

Untuk proyek-proyek berbasis IT ini akan mencakup langkah penuh penyerahan dokumentasi dan dukungan dari tanggung jawab, rinci pasca pelaksanaan tinjauan dan memastikan bahwa pengelolaan mendukung kesuksesan pelaksanaan proyek.

 


Published at :
Written By
Sugiarto Hartono,S.Kom., MMSI
Subject Content Coordinator | School of Information Systems http://sis.binus.ac.id/
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close