People Innovation Excellence

TEST KASUS DESAIN TEKNIK

Berikut ini adalah teknik desain khas dalam rekayasa perangkat lunak:

  1. Mendapatkan uji kasus langsung dari spesifikasi persyaratan atau kotak hitam teknik desain uji. Teknik meliputi:
  • Analisis Nilai Batas (BVA)
  • Kesetaraan Partisi (EP)
  • Pengujian Tabel Keputusan
  • Negara Transisi Diagram
  • Gunakan Kasus Pengujian
  1. Mendapatkan uji kasus langsung dari struktur komponen atau sistem:
  • Cakupan Pernyataan
  • Cakupan Branch
  • Cakupan Jalur
  • Pengujian LCSAJ
  1. Mendapatkan uji kasus berdasarkan pengalaman tester pada sistem yang sama atau penguji intuisi:
  • Kesalahan Menebak
  • Pengujian eksplorasi

http://www.guru99.com/test-case.html

 

Praktik terbaik untuk menulis kasus tes yang baik.

  1. Kasus Uji harus sederhana dan transparan:

Buat kasus uji yang sesederhana mungkin. Mereka harus jelas dan ringkas sebagai penulis uji kasus mungkin tidak mengeksekusi mereka.

Gunakan bahasa tegas seperti pergi ke halaman rumah, memasukkan data, klik ini dan seterusnya. Hal ini membuat memahami langkah-langkah pengujian mudah dan uji eksekusi lebih cepat.

  1. Buat Uji Kasus dengan End User di Pikiran

Tujuan utama dari setiap proyek perangkat lunak untuk membuat kasus uji yang memenuhi persyaratan pelanggan dan mudah digunakan dan beroperasi. Sebuah tester harus membuat uji kasus mengingat akhir perspektif pengguna

  1. Hindari uji kasus pengulangan.

Jangan ulangi uji kasus. Jika kasus uji yang dibutuhkan untuk melaksanakan beberapa uji kasus lainnya, sebut kasus uji dengan uji kasus yang id di kolom pra-kondisi

  1. Jangan Anggap

Jangan menganggap fungsi dan fitur dari aplikasi perangkat lunak Anda sambil mempersiapkan ujian. Menempel pada Dokumen Spesifikasi.

  1. Pastikan Cakupan 100%

Pastikan Anda menulis kasus uji untuk memeriksa semua persyaratan perangkat lunak yang disebutkan dalam dokumen spesifikasi. Gunakan Lacak Matrix untuk memastikan tidak ada fungsi / kondisi yang tersisa belum teruji.

  1. Uji Kasus harus diidentifikasi.

Nama id ujian sehingga mereka diidentifikasi dengan mudah sementara pelacakan cacat atau mengidentifikasi kebutuhan perangkat lunak pada tahap berikutnya.

  1. Melaksanakan Teknik Pengujian

Ini tidak mungkin untuk memeriksa setiap kondisi yang mungkin dalam aplikasi perangkat lunak Anda. Menguji teknik membantu Anda memilih beberapa kasus uji dengan kemungkinan maksimum menemukan cacat.

Batas Analisis Nilai (BVA): Seperti namanya itu teknik yang mendefinisikan pengujian batas untuk rentang nilai tertentu.

Kesetaraan Partisi (EP): Teknik ini partisi jangkauan ke bagian yang sama / kelompok yang cenderung memiliki perilaku yang sama.

Negara Transisi Teknik: Metode ini digunakan ketika perilaku perangkat lunak perubahan dari satu negara ke tindakan tertentu berikut lain.

Kesalahan Menebak Teknik: ini menebak / mengantisipasi kesalahan yang mungkin timbul saat testing.This bukan metode formal dan mengambil keuntungan dari pengalaman tester dengan aplikasi

  1. pembersihan Diri

Kasus uji yang Anda buat harus mengembalikan lingkungan tes untuk negara pre-test dan tidak harus membuat lingkungan pengujian tidak dapat digunakan. Hal ini terutama berlaku untuk pengujian konfigurasi.

  1. Repeatable dan self-standing

Kasus uji harus menghasilkan hasil yang sama setiap kali tidak peduli siapa tes itu

  1. Peer Review.

Setelah membuat uji kasus, membuat mereka ditinjau oleh rekan-rekan Anda. rekan-rekan Anda dapat menemukan cacat pada desain uji kasus Anda, yang Anda mungkin dengan mudah kehilangan.

Tools Management Uji Kasus

alat manajemen tes adalah alat otomatisasi yang membantu untuk mengelola dan memelihara Kasus uji. Fitur utama dari alat uji manajemen kasus yang

  1. Untuk mendokumentasikan Kasus Uji: Dengan alat Anda dapat mempercepat penciptaan Kasus Uji dengan menggunakan template
  2. Jalankan Uji Kasus dan Catat hasilnya: Kasus Test dapat dijalankan melalui alat dan hasil yang diperoleh dapat dengan mudah direkam.
  3. otomatis Pelacakan Cacat: tes Gagal secara otomatis terkait dengan bug tracker, yang pada gilirannya dapat ditugaskan untuk para pengembang dan dapat dilacak oleh notifikasi email.
  4. Lacak: Persyaratan, kasus Test, Pelaksanaan Uji kasus semua saling terkait melalui alat, dan setiap kasus dapat ditelusuri satu sama lain untuk memeriksa cakupan tes.
  5. Melindungi Kasus Uji: Uji kasus harus dapat digunakan kembali dan harus dilindungi dari yang hilang atau rusak karena kontrol versi miskin. Manajemen Kasus Uji Perangkat menawarkan fitur seperti
  • Penamaan dan penomoran konvensi
  • Versi
  • Baca hanya penyimpanan
  • Akses Terkontrol
  • cadangan Off-situs

 

Sumber :

http://www.guru99.com/test-case.html


Published at :
Written By
JONI SUHARTONO
Subject Content Coordinator | School of Information Systems sis.binus.ac.id
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close