People Innovation Excellence

Digital Natives

Marc Prensky menciptakan istilah digital native pada tahun 2001, dan kemudian menguraikan konsepnya pada tahun 2009, pada kesempatan yang lain. Dia mengatakan digital native  adalah generasi muda yang semua “pembicara asli” dari bahasa digital komputer, video game dan internet. Digital native  adalah seorang individu yang lahir setelah adopsi teknologi digital. Istilah  digital native tidak mengacu pada generasi tertentu. Sebaliknya, itu adalah predikat yang diberikan untuk  semua kategori  anak-anak yang telah dewasa menggunakan teknologi seperti internet, komputer dan perangkat mobile. Pengungkapan teknologi ini  di tahun-tahun awal diyakini untuk memberikan digital native keakraban yang lebih besar pemahaman  pemahaman teknologi dari orang yang lahir sebelum itu meluas.

Tidak semua anak yang lahir saat ini adalah digital native  secara bawaan, tetapi karena berinteraksi secara reguler dengan teknologi pada umur yang sangat muda adalah faktor yang menentukan Banyak yang mengatakan anak-anak sekarang lebih mungkin untuk menjadi akrab dengan dunia  terminologi  digital. Ini bukan untuk mengatakan bahwa mereka secara intuitif akan mengerti pemrograman komputer atau bagaimana sebuah jaringan mentransmisikan data. Mereka akan, cepat dan mudah  untuk memahami teknologi ini karena mereka,  melihat dan bertindak  berkali-kali dalam kehidupannya)

Dengan kata lain, mereka adalah generasi pertama yang tumbuh dengan teknologi baru, setelah menjalani seluruh hidup mereka dikelilingi oleh dan menggunakan alat-alat dan mainan dari era digital. E-mail, ponsel dan pesan instan tidak hanya bagian dari kehidupan mereka, tetapi merupakan bagian integral dari kehidupan mereka. Digital natives didefinisikan sebagai pemuda, berusia 15-24 inklusif, dengan lima tahun atau pengalaman lainnya menggunakan Internet, mobiles dan lainnya. Digital natives telah dikondisikan oleh lingkungan teknologi mereka untuk mengharapkan tanggapan langsung.Mereka lebih memilih akses non-linear acak untuk informasi (yaitu hyperlink), dan memiliki preferensi lebih untuk konten gambar berbasis teks.

Digambarkan sebagai multitaskers, mereka merasa nyaman yang terlibat dalam beberapa tugas secara bersamaan. Mereka dicirikan sebagai tidak sabar dengan cara yang sistematis untuk memperoleh informasi dan pengetahuan, dan mengharapkan respon instan dan gratifikasi atau hadiah dari teknologi yang mereka gunakan. Selain itu, menurut teori ini, mereka sangat adaptif, berfungsi terbaik ketika jaringan, dan menggunakan berbagai teknologi untuk jaringan dengan rekan-rekan mereka.

Tidak seperti generasi tua,  anak muda sekarang selalu dikelilingi oleh dan tenggelam dalam, dan secara permanen terhubung ke, perangkat pribadi portabel seperti telepon seluler, MP3 player dan konsol game genggam. Berbeda sekali dengan generasi digital native dari pendahulunya dengan mengacu pada kedua sebagai “digital imigrant”

Banyak guru dan dosen yang masih digital imigrants – orang yang paham  teknologi di kemudian hari dan mengajar dalam cara mereka diajarkan. Beberapa orang menyarankan bahwa digital native  perlu diajari dengan cara yang berbeda secara fundamental. Orang-orang ini percaya  digital native berpikir secara berbeda karena paparan awal mereka untuk teknologi dan telah menjadi terbiasa untuk menggunakan teknologi untuk memecahkan tugas yang berulang yang membentuk dasar dari pembelajaran yang tradisional. Yang menjadi pertanyaan, adalah bagaimana kita menentukan strategi, metoda dan teknik pembelajaran dalam menghadapi generasi “digital native” ini ?

 Sumber :

  1. http://www.be-digital.fr/digital-natives-digital-immigrants.asp,
  2. https://www.psychologytoday.com/blog/do-the-right-thing/201207/digital-native-vs-digital-immigrant-which-are-you
  3. https://www.techopedia.com/definition/28094/digital-native
  4. https://depd.wisc.edu/html/TSarticles/Digital%20Natives.htm

Published at :

Periksa Browser Anda

Check Your Browser

Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

We're Moving Forward.

This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

  1. Google Chrome
  2. Mozilla Firefox
  3. Opera
  4. Internet Explorer 9
Close