People Innovation Excellence

NILAI TEKNOLOGI INFORMASI DI ORGANISASI PEMERINTAH

Berbagai upaya telah dilakukan oleh pemerintah untuk meningkatkan pelayanan, terutama dalam meningkatkan efektivitas dan efisiensi organisasi dalam melayani masyarakat luas. Keberadaan TI saat ini, yang terdiri dari aplikasi sistem informasi dan infrastruktur sistem informasi, secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi budaya kerja pejabat pemerintah karena mereka menggunakan IT dalam melaksanakan tugas dan fungsinya. Perampingan prosedur dan bahkan mengubah prosedur manajemen akan meningkatkan efektivitas hasil dan penggunaan TI akan terjadi secara efisien. Apakah Ini bisa diklaim sebagai nilai TI?. Pemanfaatan teknologi informasi menjanjikan banyak peluang dan keuntungan yang akan diperoleh oleh organisasi, sehingga investasi dilakukan untuk pengembangan sistem informasi, operasi, dan pemeliharaan, dengan jumlah yang besar. Data menunjukkan bahwa dana yang cukup besar dikeluarkan oleh kementerian dan lembaga lainnya untuk membiayai pembangunan, pengoperasian, dan pemeliharaan sistem informasi mereka. Alasan inilah yang banyak digunakan untuk bertanya apakah ada manfaat atau keuntungan atau “value” yang dihasilkan oleh penggunaan TI. Lebih lanjut, TI terbukti bermanfaat untuk membuat kegiatan organisasi menjadi efisien dan aman, memang kadang-kadang mahal sehingga dapat mengurangi pendapatan. Otomatisasi industri meningkatkan volume transaksi dan pelaksanaan proses, pada kegiatan operasional. Brynjolfson, penulis terkenal di manajemen TI menyebutkan bahwa: belanja TI tidak secara langsung menciptakan manfaat; Investasi yang sama dalam teknologi yang sama dapat memiliki hasil yang sangat berbeda; dan banyak manfaat nilai tambah TI tidak muncul dalam sistem akuntansi. Ini menjadi kesulitan dalam mengukur nilai TI. Akan tetapi meskipun pengukuran informasi nilai teknologi informasi sulit, Lord Kelvin, scientist,  menyatakan dua alasan pendekatan yang realistis. “Jika Anda dapat mengukurnya, Anda dapat mengelolanya”, sebaliknya juga benar, “Jika Anda tidak bisa mengukurnya Anda tidak bisa mengelolanya”. Ini berarti bahwa penting untuk mengukur baik secara kuantitatif maupun kualitatif. Eileen Rojas, dalam tulisannya dengan judul ”How to Measure the Business Value of IT”, mengatakan bahwa “investasi TI harus mendukung tujuan perusahaan dan fokus semua upaya mereka pada kebutuhan pengguna akhir, seperti peningkatan pendapatan, akses cepat ke informasi dan layanan pelanggan yang lebih baik”. Nilai TI juga dapat dilihat dengan mempertimbangkan produktivitas.  produktivitas adalah rasio output ke input, atau hanya output atas input. Jumlah output diukur dalam unit yang diproduksi oleh periode waktu dan dampak penggunaan TI ditunjukkan dengan membandingkan sebelum dan sesudah. Bagaimana dengan produktifitas karyawan. Pengukuran produktivitas karyawan juga menjadi tantangan bagi organisasi yang mencoba untuk mengukur manfaat TI ini dalam sebuah organisasi. TI memberikan kontribusi pada peningkatan produktivitas karyawan dengan mengukur efisiensi waktu yang diperoleh dalam menghasilkan produk atau layanan. Ini menyiratkan bahwa untuk meningkatkan produktivitas penggunaan TI merupakan salah satu aspek penting. Sehubungan dengan lembaga pemerintah, Dr. Harold Damerow, seorang profesor bidang pemerintahan dan sejarah, mendifinisikan sebagai lembaga yang bertanggung jawab terutama untuk membuat kebijakan publik untuk seluruh masyarakat. Pemerintah membuat kebijakan yang menjaga masyarakat atau rakyat menuju ke arah yang benar. Sebagai sistem atau lembaga, operator pemerintah adalah sekelompok orang yang bertanggung jawab, mereka mempunyai otoritas yang menetapkan aturan agar masyarakat selalu berhubungan satu sama lain terus berjalan lancar, aman, dan damai. Bila dibandingkan dengan karakteristik proses bisnis perusahaan, proses bisnis pemerintah tidak menghasilkan barang dan/atau jasa, tetapi mereka menghasilkan dan menyampaikan kebijakan pemerintah, sehingga proses pengambilan keputusan akan menjadi kegiatan yang dominan dalam lembaga-lembaga pemerintah


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close