People Innovation Excellence

SOCIAL LEARNING – PENGGUNAAN MEDIA SOSIAL UNTUK PEMBELAJARAN

Pernah mendengar istilah Social Learning ? Social Learning adalah sebuah teori yang relatif masih baru dibandingkan dengan teori-teori belajar lainnya. Menurut (Horton, 2012) , Social Learning adalah belajar melalui interaksi dengan komunitas ahli dan sesama peserta didik. Komunikasi antara peserta bergantung pada media jejaring sosial seperti diskusi online, blogging, dan pesan teks. Seperti kita ketahui banyak sekali media sosial yang ada pada saat ini, berdasarkan data dari TECHINASIA ada 6 media sosial yang paling sering digunakan oleh masyarakat terutama Indonesia yaitu Facebook, Twitter, Google+, LinkedIn, Instagram, dan Pinterest. Untuk menerapkan Social Learning kita harus memperhatikan fitur – fitur yang dapat digunakan dari masing – masing sosial media tersebut agar dapat mendukung suatu proses pembelajaran. Kemudian, baru kita menentukan sosial media mana yang cocok dengan proses pembelajaran yang ingin kita bangun.

Dalam Social Learning , ada banyak cara untuk berinteraksi antara pengajar dan pelajar. Berikut adalah beberapa bentuk interaksi atau dapat kita sebut patterns of interaction menurut Horton ( beberapa di antaranya mungkin saja familiar dengan cara pembelajaran konvensional pada umumnya ) :

  1. Tutoring Interaction

Pada tutoring interaction terjadi interaksi langsung antara pengajar dan pelajar. Dapat berupa mentoring, counseling. Tutoring dapat terjadi dengan menggunakan e-mail, telepon, atau video call.

  1. Presentation Pattern

Pada presentation pattern, interaksi yang terjadi yaitu dari 1 orang memberikan informasi secara langsung kepada orang lain. Bisa dengan cara pidato, presentasi , atau demonstrasi.

  1. Question-and-answer Pattern

Pada question-and-answer pattern , para peserta pembelajaran dapat mengajukan pertanyaan pada pengajar / expert. Interaksi ini bisa terjadi melalui e-mail, texting, chat, forum diskusi, telepon, audio atau video call.

  1. Post-and-comment Pattern

Pada post-and-comment pattern, pengajar dapat membuat sebuah tautan dan dikomentari oleh beberapa peserta pembelajaran. Disini para peserta pembelajaran juga ikut menganalisa jawaban dari peserta lain. Interaksi ini dapat terjadi melalui sebuah grup, forum diskusi, atau blog.

  1. Collaborative-document Pattern

Pada collaborative-document pattern, para peserta pembelajaran secara bersama – sama membuat dan mengedit sebuah dokumen seperti wiki. Interaksi ini dapat dilakukan seperti cara kerja google docs.

  1. Group-discussion Pattern

Pada group-discussion pattern, semua peserta menjadi 1 grup dan saling berdiskusi. Interaksi ini dapat dilakukan secara langsung atau chat atau audio dan video call.

  1. Small-group Pattern

Pada small-group pattern, interaksi yang terjadi layaknya kerja kelompok. Para peserta pembelajaran dibagi ke dalam beberapa kelompok kecil dan melakukan diskusi. Interaksi ini dapat menggunakan multiple chat rooms.

  1. Panel-discussion Pattern

Pada panel-discussion pattern, para ahli atau pembicara mendiskusikan sebuah topik dan para peserta pembelajaran melihat dan mendengarkan seperti debat, interview, atau permainan peran ( Komunikasi 1 arah ). Interaksi ini dapat dilakukan dengan cara live presentation atau audio / video podcast.

  1. Symposium Pattern

Pada Symposium pattern , kelompok ahli atau pembicara mendiskusikan materi dengan peserta pembelajaran. Memungkinkan terjadinya komunikasi 2 arah. Interaksi ini dapat dilakukan dengan audio atau video conference.

  1. Ask-expert-community Pattern

Pada ask-expert-community pattern , peserta pembelarajan berkonsultasi dengan para ahli ( dimana peserta pembelajaran bukan anggota dari kelompok tersebut ). Interaksi ini bisa terjadi dengan menggunakan forum diskusi.

  1. Ask-peers Pattern

Pada ask-peers pattern, peserta pembelajaran berkonsultasi dengan para anggota / ahli ( dimana peserta pembelajaran adalah anggota dari kelompok tersebut). Interaksi ini bisa terjadi dengan menggunakan forum diskusi.

Sebagai contoh , media sosial yang ingin saya gunakan memiliki fitur seperti  : dapat membuat grup ( forum diskusi ), membuat tautan, menambahkan foto/video, mengomentari foto/video, menambahkan files, mengirim pesan. Setelah itu, mari kita membandingkan dengan bentuk interaksi yang sudah disebutkan di atas.

kv1

Setelah membandingkan antara fitur yang ingin dibuat dengan bentuk interaksi maka kita menemukan bahwa bentuk interaksi yang sesuai dengan media sosial yang ingin kita gunakan adalah tutoring interaction, presentation pattern, question & answer pattern, post-and-comment pattern, collaborative document pattern, group-discussion pattern. Contoh : Add photo ( memasukkan foto ) dapat menggunakan presentation pattern untuk menampilkan gambar berupa materi. Sedangkan sisanya tidak cocok digunakan.

Oleh karena itu kita dapat menyesuaikan sendiri bentuk interaksi pembelajaran yang ingin kita gunakan sesuai dengan sosial media mana yang ingin kita gunakan. Tidak menutup kemungkinan dapat menggunakan semua bentuk interaksi.

Reference :

Horton, W. (2012). E-Learning by Design. USA: Pfeiffer.

Lukman, E. (2015, January 21). The latest numbers on web, mobile, and social media in Indonesia (INFOGRAPHIC) . Retrieved from TECHINASIA: https://www.techinasia.com/indonesia-web-mobile-data-start-2015/

Syafitri, A. (2010, 10 18). Social Learning Menurut Albert Bandura. Retrieved from Kompasiana: http://www.kompasiana.com/anita_syafitri/social-learning-menurut-albert-bandura_55003422a33311e7725100cc

 


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close