People Innovation Excellence

Adakah Perangkat Lunak untuk Big Data di Perguruan Tinggi?

Tentunya banyak diantara para struktural di Universitas Bina Nusantara yang merasakan betapa tegang dan penatnya saat mempersiapkan laporan-laporan untuk pimpinan maupun pihak yang berkepentingan seperti Ditjen Pendidikan Tinggi, misalnya laporan kuartal ataupun borang jurusan. data dan informasi dari unit pendukung sering lambat diberikan karena berbagai hal. Dengan demikian jelas terlihat bahwa masalah big data sudah terjadi di Universitas Bina Nusantara. Ada beberapa pengalaman dari beberapa Perguruan Tinggi di Amerika Serikat yang menggunakan perangkat lunak analitik untuk memudahkan pembuatan pelaporan semacam itu. Dengan perangkat lunak tersebut tentunya akan memudahkan dan mengurangi tingkat ketegangan yang dialami para structural tersebut karena data yang besar itu sebenarnya sudah tersedia namun banyak kendala untuk diakses secara cepat.

 

The Tepper School of  Business di Carnegie Mellon University menggunakan banyak data dan pendekatan analitis untuk pengambilan keputusan berdasarkan model kuantitatif dalam mengelola sekolah. The Tepper School of Business di Carnegie Mellon University menggunakan banyak data dan pendekatan analitis untuk pengambilan keputusan berdasarkan model kuantitatif dalam mengelola sekolah. “Ketika Anda harus menetapkan anggaran tahun depan dengan perubahan bisnis dan pendidikan sekolah bisnis yang berubah sangat cepat, maka Anda memerlukan alat yang dapat membantu memastikan bahwa Anda berada di jalur perspektif keuangan dan operasional, yang akan membantu Anda untuk mengubah pada bilangan rupiah terkecil ketika Anda perlu, ” kata Direktur Eksekutif Keuangan Ted Curran dalam wawancara yang diterbitkan di website Tableau Software.

 

Curran mengatakan, sekolah yang berfokus pada ekspansi internasional, punya visi dan kolaborasi lintas-kampus, maka perangkat lunak akan banyak membantu universitas “menempatkan indikator kinerja utama pada tempat sehingga kita bisa melihat bagaimana yang kita lakukan saat ini, kemana kita akan menuju, dan memastikan bahwa kami ‘kembali menyelaraskan dengan tujuan strategis. ”

 

Ada universitas lain di AS, yaitu Universitas Princeton yang mengelola dana besar untuk beasiswa, beasiswa kursus singkat dan bea siswa untuk menjadi profesor dari komunitas donor global, alumni, organisasi dan yayasan. Mengelola aliran dana, hubungan dengan komunitas donor dan pembuatan laporan untuk para pemangku kepentingan bukanlah tugas yang mudah dan tidak dapat dilakukan secara manual lagi.

 

Heather Campbell, Direktur Asosiasi dan Penelitian Pengembangan Analytics, Princeton University, mengatakan dalam pendapatnya untuk Tableau Software,   bahwa sebuah tim analisis penelitian ini bertanggung jawab untuk melaporkan kepada pucuk pimpinan tertinggi sebuah metrik kampanye untuk wali universitas dan eksekutif puncak lainnya. “Hari ini, kita melihat pernikahan antara seni dan ilmu penggalangan dana,” katanya.

 

Big Data memang telah ada di lingkungan perguruan tinggi. Upaya untuk membuat analisis dan pelaporan dilakukan secara manual dan memakan waktu, tetapi saat ini telah menjadi lebih mudah, dan lebih efisien berdasarkan ilmu pengetahuan tentang data. “Ketika kita berpikir tentang lembaga pendidikan, sering hanya berpikir tentang fungsi pendidikan, tetapi kampus pendidikan tinggi benar-benar sebuah kota kecil dengan banyak organisasi fungsional,” kata JY Pook, Wakil Presiden, Asia Pasifik , Tableau Software, dalam sebuah wawancara email.

 

Dengan demikian, beberapa universitas ternama di dunia telah beralih ke intelijen bisnis dan analisis yang dilakukan secara otomatis untuk mengerjakan fungsi-fungsi seperti menganalisis data mahasiswa (statistik pendaftaran, prestasi, dan demografi), mempersiapkan kegiatan alumni dan pengembangan, mempersiapkan Integrated Post -secondary Education Data System (IPEDS) dan pelaporan lainnya, mengakses fungsi dukungan administrasi di kampus, dan memantau kinerja hibah penelitian dan pelaksanaan penarikan biaya kuliah.

 

“Sama juga seperti di sektor swasta, lingkungan data sangat rumit, dan para pemimpin pengelola data dan informasi membutuhkan suatu alat untuk membuat keputusan penting dari data yang berlokasi di banyak tempat dan dalam berbagai format. Ini berarti lembaga membutuhkan akses cepat pada big data, dan mereka harus dapat dengan mudah melihat dan memahaminya, “Pook menekankan. (disarikan darikaranganEden Estopace tanggal 2014-08-06, HD)


Published at :
Written By
Ir. Hudiarto, MM
Concentration & Content Coordinator Strategic IS
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close